Islami

Fikih yang Pro Perempuan dalam Perspektif KH. Husein Muhammad

Mubadalah.id – Perjuangan perempuan untuk memperoleh keadilan atas hak-hak kemanusiaannya hingga kini masih terus menghadapi kendala. Di antara kendala yang paling serius adalah dari pandangan keagamaan yang bias.

Pendapat mainstream yang dipakai untuk menafsirkan, menilai dan memproduksi pengetahuan seringkali hanya berangkat dari hujah keagamaan tekstual yang dihasilkan zaman stagnasi (ketandusan atau kebantutan) pemikiran Islam pada abad pertengahan.

Meskipun kemodernan telah mengubah kehidupan perempuan dalam berbagai aspek, namun pendapat keagamaan konservatif tersebut masih terus meletakkan perempuan sebagai makhluk yang rendah.

Hal ini muncul dari pemahaman tekstual (harfiah), skripturalistik dan literal terhadap beberapa ayat al-Qur’an, seperti ayat 34 surah al-Nisa yang tetap dipertahankan.

Pemahaman seperti ini kemudian dijadikan dasar legitimasi bagi tindakan-tindakan diskriminatif terhadap hak-hak perempuan dalam seluruh ruang kehidupannya baik pada domain publik maupun pribadi.

Keadaan ini dalam banyak hal kemudian menimbulkan berbagai bentuk kekerasan terhadap perempuan.

KH. Husein Muhammad: Kiai Kontekstual

Meresponi kecenderungan tersebut, adalah seorang kiai yang tidak bersetuju dengan pemahaman tekstual tersebut. Ia adalah KH. Husein Muhammad.

Kiai Husein banyak yang mengenalnya sebagai kiai yang memiliki kepedulian yang tinggi dalam mengadvokasi persoalan perempuan melalui teks-teks agama.

Ia meyakini bahwa teks-teks al-Qur’an pada dasarnya menjunjung tinggi keadilan dan moralitas kemanusiaan. Al-Qur’an menekankan keduanya sebagai kewajiban-kewajiban normatif.

Keadilan dan kehormatan manusia adalah nilai-nilai moral universal yang sudah tertulis dalam teks al-Qur’an.

Makna dan konotasi dari nilai-nilai moral ini harus bersanding dengan kecerdasan pemikiran, kepekaan intuisi dan penelitian ilmiah terhadap hukum-hukum alam yang bersifat sosial dan kebudayaan.

Jika teks-teks yang berisi nilai-nilai moral universal tersebut tidak memaknainya dengan baik untuk menjawab realitas-realitas sosial yang terus berubah. Maka sebagian besar teks-teks al-Qur’an akan menjadi tidak efektif, statik atau hanya akan menjadi dokumen sejarah.

Dari pandangan tersebut, pengasuh PP Darut Tauhid Arjawinangun Cirebon ini menilai pentingnya membaca kembali teks-teks keagamaan melalu pendekatan kontekstual.

Pandangannya banyak berbeda dari pandangan keagamaan arus utama, terutama ketika membahas fikih mengenai perempuan.

Meskipun demikian, pengetahuannya yang luas dan mendalam mengenai kitab klasik Islam membuat cara Kiai Husein membaca kitab-kitab yang berbeda itu tetap masuk akal.

Tulisan ini akan mengeksplorasi perbincangan, perdebatan serta tafsir baru dari pemikiran progresif KH. Husein Muhammad demi mensosialisasikan terwujudnya teformasi aturan-aturan hukum yang mesra dan adil terhadap perempuan.*

*Sumber : tulisan karya Septi Gumiandari dalam buku Menelusuri Pemikiran Tokoh-tokoh Islam

Kalau ada cupang di rawa-rawa sendirian. Bolehlah arwana menumpang berenang Kalau ada peluang kerja di Kabarwarga. Bolehlah raih kesempatan dan kirim cv sekarang

Sign up for a newsletter today!

Want the best of KWFeeds Posts in your inbox?

You can unsubscribe at any time

What's your reaction?

Leave Comment

Related Posts

Celebrity Philantrophy Amazing Stories About Stories