Islami

Bonus Demografi Indonesia: Bisa Menjadi Peluang sekaligus Tantangan

Mubadalah.id – Merujuk data Bappenas, delapan tahun mendatang jumlah penduduk Indonesia yang berusia produktif mencapai 64% dari total populasi yang hampir mencapai 300 juta jiwa. Dengan kuantitas tersebut, terbilang kita mendapatkan bonus demografi Indonesia ini, karena jumlah usia produktif yang sangat dominan.

Namun di satu sisi hal ini bisa menjadi tantangan jika pemerintah tak cakap memanfaatkan peluang bonus demografi Indonesia. Sebab ketika pendidikan, kesehatan, hingga aspek sosial politik tidak kita maksimalkan, dampak buruk justru akan datang.

Apalagi dengan semakin terbukanya dunia, persaingan kini semakin ketat, dan kompetisi antar individu tak bisa terelakkan. Menilik situasi itu, Indonesia perlu bersiap sebab untuk ukuran global, secara umum kapasitas generasi muda kita masih jauh dari cukup.

Jika melihat laporan United Nations Development Programme (UNDP), peringkat Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Indonesia masih berada di urutan ke-113 dari 188 negara di dunia. Jauh tertinggal dari negara-negara lain, termasuk di kawasan Asia Tenggara.

Padahal masyarakat global kini berhadapan dengan era keterbukaan yang memerlukan rakyatnya. Terutama kaum muda yang memiliki kecakapan digital, agar dapat mengembangkan diri dan berkontribusi aktif dalam proses pembangunan.

PR Indonesia

Sayangnya, Indonesia masih memiliki banyak PR terkait hal ini. Hasil riset prodi kesejahteraan sosial Universitas Padjajaran menunjukkan bahwa ketika masuk masa digitalisasi, kasus kenakalan remaja kita malah kian meningkat, dari tawuran, penggunaaan obat terlarang, hingga pencurian.

Belum lagi soal pornografi dan pelecehan seksual yang mulai dilakukan sejak anak-anak usia SD. Hal ini terjadi karena kurangnya pendampingan dan kurangnya pendidikan seksual yang komprehensif bagi mereka.

Permasalahan kaum muda tersebut jika kita biarkan berlarut-larut ke depannyaa tentu akan memperburuk masa depan bangsa. Terlebih di era sekarang, bila tak menyiapkan generasi muda secara optimal, akan banyak potensi unggul negara tak teroptimalkan.

Lalu, apa saja potensi pemuda yang bisa kita optimalkan?

Tidak hanya jumlah pemuda saja yang kita unggul, organisasi dan komunitas kepemudaan Indonesia juga tumbuh subur. Kita perlu bersyukur tiap sekolah dan kampus mengakomodir kebutuhan para siswanya, bahkan kreativitas baru dan ide-ide segar masih terus bermunculan ketika mereka keluar dari sekolah formal.

Sorong Peduli Sampah

Salah satu komunitas pemuda inspiratif tersebut adalah Sorong Peduli Sampah. Komunitas ini beranggotakan anak-anak muda pecinta alam. Mereka giat mengampanyekan pentingnya kepedulian masyarakat untuk tidak membuang sampah sembarangan yang tersebar secara virtual melalui media sosial dengan tagar #genpedulisampah.

Gerakan mereka berdasarkan rasa cinta pada Sorong dengan segala keindahannya. Bertahun-tahun silam, lingkungan di sekitar pemukiman atau di sudut-sudut Kota Sorong bisa kita katakan jauh dari tumpukan sampah. Tetapi, kini kondisi Kota Sorong berbeda. Menurut Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Kota Sorong termasuk salah satu kota paling kotor di Indonesia dengan kategori sedang.

Padahal, Sorong merupakan pintu gerbang yang menghubungkan berbagai penjuru wilayah di Papua Barat. Tak terkecuali berbagai lokasi di Raja Ampat yang merupakan destinasi wisata dunia, dan juga di Papua. Problem tersebut kemudian menggerakkan anak-anak muda tadi untuk melakukan tindakan nyata menyelamatkan lingkungan.

Potensi Generasi Muda

Selain komunitas pemuda yang kian menjamur, potensi anak muda kita lainnya adalah kolektivitas dan kedermawanan yang tinggi. Berdasarkan daftar World Giving Index (WGI) 2022 yang dikeluarkan oleh badan amal Charities Aid Foundation (CAF), Indonesia menempati peringkat tertinggi dengan total skor 68%.

Kebaikan tersebut tentu layak kita apresiasi. Kemudian kita wujudkan dengan berbagai program yang menunjang pembangunan nasional, yang juga kita sertai dengan transparasi dan akuntabilitas tinggi. Sebab, dalam setahun terakhir ternyata kedermawanan kita justru dimanfaatkan oleh oknum tak bertanggungjawab. Organisasi nirlaba yang harusnya menyalurkan bantuan malah melakukan korupsi dan pihak yang kurang mampu malah menjadi umpan semata.

Melihat potensi-potensi generasi muda tadi, salah satu aspek utama yang perlu kita maksimalkan tentu adalah tingkat literasi dan kepekaan sosial. Dengan generasi penerus yang semakin cerdas dan beretika, tidak hanya akan mendongkrak aktivitas sosial yang masif menebarkan kebaikan secara luas. Tetapi juga menghindarkan anak-anak muda kita dari upaya negatif dari penyebaran hoaks hingga penipuan yang dilakukan pihak tidak bertanggungjawab untuk mengambil untung pribadi sebesar-besarnya.

Proses membangun pemuda lewat peningkatan kapasitas dan emosional tersebut bahkan bisa kita ibaratkan bagai membangun masa depan. Seperti kata Soekarno, “orangtua bisa bermimpi, namun pemuda bisa mengubah dunia.” []

Sign up for a newsletter today!

Want the best of KWFeeds Posts in your inbox?

You can unsubscribe at any time

What's your reaction?

Leave Comment

Related Posts

Celebrity Philantrophy Amazing Stories About Stories