Islami

Tafsir Fatima Mernissi tentang Hadits Kepemimpinan Perempuan

Mubadalah.id – Kecenderungan Fatima Mernissi untuk memberontak penafsiran tekstual terhadap teks al-Qur’an maupun hadits yang dipandang tidak logis, terutama yang berkaitan dengan pemimpin perempuan. Hal ini yang kemudian memunculkan istilah misoginis (membenci perempuan).

Misalnya Fatima Mernissi mencontohkan tentang kepemimpinan perempuan. Salah satu hadits itu yang artinya:

“Telah menceritakan kepada kami Utsman bin Haitsam, telah menceritakan kepada kami ‘Auf dari Hasan dari Abu Bakrah berkata: Allah telah memberikan manfaat kepadaku dengan kalimat pada hari (perang) Jamal, ketika menyampaikan kepada Rasulullah Saw. bahwa putri Kisra telah memerintah (memimpin) kerajaan Persia.

Rasulullah bersabda: Tidak akan raya kaum (masyarakat) yang menyerahkan (untuk memimpin) urusan mereka kepada perempuan.” (HR. Bukhari, Turmudzi, An-Nasa’i)

Hadits ini menurut Fatima Mernissi merupakan reaksi adanya ketidakadilan gender yang dilegitimasi melalui kontruksi budaya dan agama.

Hadits ini diucapkan oleh Abu Bakrah pada saat terjadi peperangan antara Ali dengan Aisyah.

Pada saat itu keadaan Aisyah sangat kritis, dan secara politik Ia kalah. Aisyah mengambil alih kota Basrah, dan setiap orang yang memilih tidak bergabung dengan pasukan Ali harus memberikan dalih.

Sebelum peperangan itu terjadi, Aisyah banyak mengirimkan surat terhadap pemuka-pemuka kaum muslim untuk menjelaskan kepada mereka tentang alasan yang mendorongnya melakukan pemberontakan terhadap Ali, dan meminta dukungan kepada mereka.

Akan tetapi banyak dari mereka yang menahan diri terlibat dalam insiden peperangan saudara termasuk Abu Bakrah.

Menghadapi kejadian tersebut, opini publik terbagi menjadi dua: apakah ia harus mematuhi khalifah yang tidak adil (karena tidak pernah menghukum pembunuh Khalifah Utsman). Atau memberontak, menentang dan mendukung Aisyah, meskipun hal itu bisa memicu terjadinya perang saudara.

Abu Bakrah mengingat hadits di atas, hanya sebagai pembuktian pada situasi yang kritis.

Apabila konteks, historis sebuah hadits telah jelas, maka evaluasi secara kritis terhadap hadits tersebut bisa dilakukan dengan menerapkan metodologi yang didefinisikan oleh fuqaha sebagai dasar-dasar verifikasi.

Pandangan Imam Malik

Menurut Imam Malik, tidaklah memadai bahwa seseorang pernah hidup bersama Rasulullah untuk menjadi sumber Hadits. Tetapi juga perlu pertimbangan-pertimbangan lain tertentu. Bahkan sampai yang memungkinkan kita menyatakan: “Orang-orang yang pelupa haruslah kita abaikan”.

Kelemahan ingatan dan kapasitas intelektual bukan satu-satunya kriteria untuk melakukan kritik atas perawi hadits, kriteria yang terpenting justru adalah moral.

Jika kaidah di atas Abu Bakrah terapkan, maka pandangan di atas dengan segera dapat tersingkirkan, karena salah satu biografinya menyebutkan bahwa ia pernah mendapat hukuman oleh khalifah Umar bin Khattab karena memberi kesaksian palsu.

Melihat prinsip-prinsip Imam Malik, maka kedudukan Abu Bakrah sebagai sumber hadits di atas harus menolak dengan tegas oleh setiap muslim pengikut Maliki yang kritis dan berpengetahuan.

Selain itu juga, sikap para fuqaha pada abad pertama terhadap hadits ini. Meskipun Imam Bukhari menganggap shahih ternyata hadits ini banyak memperdebatkannya.

Para fuqaha tidak sepakat terhadap pemakaian Hadits tersebut berkenaan dengan masalah perempuan dan politik.

Karena tidak boleh ragu lagi, karena banyak yang menggunakan hadits di atas sebagai argumen untuk menggusur kaum perempuan dari proses pengambilan keputusan. Ath-thabari adalah salah seorang dari para otoritas religius yang menentang argumen di atas.*

*Sumber : tulisan karya Anisatun Muthi’ah dalam buku Menelusuri Pemikiran Tokoh-tokoh Islam.

Kalau ada cupang di rawa-rawa sendirian. Bolehlah arwana menumpang berenang Kalau ada peluang kerja di Kabarwarga. Bolehlah raih kesempatan dan kirim cv sekarang

Sign up for a newsletter today!

Want the best of KWFeeds Posts in your inbox?

You can unsubscribe at any time

What's your reaction?

Leave Comment

Related Posts

Celebrity Philantrophy Amazing Stories About Stories