Islami

KH. Husein Muhammad: Sosok Feminis Laki-laki

Mubadalah.id – Dengan latarbelakang pesantren, membuat KH. Husein Muhammad dalam pembelaan kepada perempuan menjadikan sosok Kiai Husein sebagai feminisme laki-laki.

Padahal bagi kalangan feminis di Indonesia sendiri, isu feminisme laki-laki masih sangat baru dan belum terdengar akrab di telinga.

Alasanya, karena feminisme di Indonesia baru berjalan kurang lebih 15 tahun, dan masih berupa gerakan femenisme yang belum pada taraf studi intensif pengembangan wacana kritis.

Apalagi soal isu feminisme laki-laki Tidak seperti gelombang kedua feminisme pada tahun 1960-an yang mengisolasi laki-laki dari kancah perjuangan feminisme. Isu feminis laki-laki menjadi perbincangan yang menarik di kalangan feminis.

Dalam menyikapi feminis laki-laki tersebut kalangan feminis terbagi menjadi dua kubu yaitu mereka yang sepakat dan yang menolak.

Bagi mereka yang sepakat mengemukakan argumentasinya. Pertama, terbukti bahwa dalam dua dekade ini laki-laki telah menjadi sekutu yang efektif dalam perjuangan feminis.

Kedua, generasi muda feminis tidak merasakan perlunya segregasi gender atau pembedaan terhadap jenis kelamin dalam melakukan perjuangan kesetaraan laki-laki dan perempuan seperti yang dilakukan feminis generasi sebelumnya.

Perubahan konteks sosio-historis juga memaksa mereka untuk menyadari pentingnya peran laki-laki dalam perjuangan feminis.

Ketiga, tidak semua laki-laki merasa nyaman dengan statusnya sebagai penindas kemanusiaan. Ada juga laki-laki yang memilih untuk membuat relasi sosial yang lebih setara dan manusiawi.

Sedangkan yang kontra feminis laki-laki memberikan argumen lain. Pertama, mereka menuduh laki-laki feminis sebagai oportunis, yaitu mereka yang mempelajari habis-habisan feminisme demi keuntungan sosial, akademisi, dan politik.

Kedua, adalah mustahil seorang laki-laki menjadi feminis. Laki-laki sudah terlalu lama menjadi warga kelas satu peradaban dengan segala keistimewaannya.

Laki-laki terisolasi ke dalam konstruksi identitas yang berseberangan dan bermusuhan dengan feminisme, baik sebagai ide mapun gerakan.*

*Sumber: tulisan karya M. Nuruzzaman dalam buku Kiai Husein Membela Perempuan.

Kalau ada cupang di rawa-rawa sendirian. Bolehlah arwana menumpang berenang Kalau ada peluang kerja di Kabarwarga. Bolehlah raih kesempatan dan kirim cv sekarang

Sign up for a newsletter today!

Want the best of KWFeeds Posts in your inbox?

You can unsubscribe at any time

What's your reaction?

Leave Comment

Related Posts

Celebrity Philantrophy Amazing Stories About Stories