Islami

Pelatihan Guru PAUD Demokratis untuk Membentuk Generasi Merdeka

Mubadalah.id – Sejumlah 30 perempuan perwakilan dari berbagai taman kanak-kanak maupun kelompok bermain di wilayah Jabodetabek berhasil lolos seleksi mengikuti Pelatihan Guru PAUD Demokratis. Acara ini untuk Indonesia Harmonis yang Yayasan Mulia Raya adakan, bekerja sama dengan Demokrasi.id pada 10-11 September 2022 di Aula Kopertais Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Fakultas Syariah Jakarta.

Meski khusus bagi peserta yang berdomisili di Jabodetabek, namun ada pula perwakilan dari salah satu guru TK di Yogyakarta yang sangat antusias mengikuti pelatihan ini. Pelatihan Guru PAUD Demokratis bertujuan agar para guru secara profesional memahami prinsip-prinsip pedagogis, memahami hak-hak anak, serta melestarikan nilai-nilai demokratis.

Senada dengan visi Yayasan Mulia Raya terkait advokasi dan edukasi, “Pelatihan ini memang khusus bagi para guru PAUD yang memiliki peranan penting dalam dunia pendidikan di masyarakat agar dapat membentuk generasi dengan karakter yang demokratis. Yaitu generasi yang mampu berpikir kritis, dapat menerima perbedaan dan memahami nilai-nilai toleransi. Karena para pendidik yang mengajarkan, juga memahami dan mengimplementasikan nilai-nilai demokrasi selama proses kegiatan belajar mengajar. ” ujar Prof. Dr. H. Ahmad Thib Raya, MA.

Menghadirkan narasumber ahli di bidangnya. Yaitu Latri Mumpuni Margono seorang pegiat perlindungan anak yang memberikan materi Literasi Hak-Hak Anak dan Implementasinya dalam Pendidikan Anak Usia Dini.

Metode Joyfull Learning PAUD

Materi lainnya seperti Media dan Metode Joyfull Learning PAUD disampaikan oleh Nita Priyanti seorang Dosen PAUD di Universitas Pancasakti yang mana dari beliau seluruh peserta pelatihan diberikan insight cara mengajar yang menyenangkan bersama anak usia dini tanpa harus menjadi teacher center dengan media loose part agar anak senang dengan proses pembelajaran yang sedang ia lakukan dan belajar memahami untuk apa dia mempelajari hal tersebut.

Sesi pada hari pertama ditutup oleh Anick HT pendiri Demokrasi.id yang berbagi materi terkait Pentingnya Literasi Kebangsaan Bagi Guru PAUD. Lalu bagaimana Implementasinya di PAUD agar anak mengenal keberagaman di Indonesia sejak dini. Karena keberagaman inilah yang membuat Indonesia hebat.

Anick juga menyampaikan bahwa setiap guru PAUD harus menyadari bahwa ada 5 barang haram yang dapat membuat keberagamaan ini tergerus. Yaitu kekerasan, radikalisme ekstrimisme dan terorisme, ujaran kebencian (hate speech), bullying atau perundungan, dan kekerasan seksual.

Hari kedua pelatihan, peserta diberikan materi Pentingnya Berpikir Kritis pada PAUD yang Anggi Afriansyah sampaikan. Ia adalah seorang peneliti Sosiologi Pendidikan Pusat Riset Kependudukan BRIN.

Biasakan Anak untuk Bertanya

Menurut Anggi, anak harus kita biasakan sejak dini untuk diajak bertanya dengan kata tanya “mengapa” agar ia terbiasa berfikir kritis. Dari pertanyaan mengapa itulah akhirnya ada proses interaktif antara guru dan murid. Di mana nantinya kebiasaan ini akan mengantarkan anak didik menjadi sosok yang intelek dan open minded. Karena dalam berpikir kritis, dan prinsip bisa menerima perbedaan tanpa menghakimi adalah sebuah syarat.

Kemudian pemateri lainnya Dedeh Kurniasih, Pengajar di Qur’an Learning Center dengan materi Praktik Mengajar Secara Demokratis. Mengadopsi pemikiran para ahli seperti John Dewey, Celestin Freinet, Janusz Korczak, Paolo Freire dan Loris Malaguzzi.

Dedeh memberikan pemaparan bahwa praktik pembelajar demokratis di PAUD itu mulai dengan adanya keterlibatan aktif antara orang tua dan seluruh stakeholder sekolah. Tujuannya untuk membentuk lingkungan pendidikan yang kita inginkan melalui visi misi serta aturan lainnya yang kita terapkan di sekolah.

Menutup sesi pelatihan, pemateri selanjutnya adalah Musdah Mulia, pendiri Yayasan Mulia Raya yang membahas tentang Literasi Keagamaan dan Kebudayaan. Berdasarkan pemaparan Musdah, literasi dan agama kaitannya sangat erat agar setiap individu mampu melihat setiap agama maupun keyakinan yang berbeda. Yakni dengan perspektif yang sama yaitu setia agama mengajarkan perdamaian pada seluruh umatnya.

Dengan literasi agama ini, para guru PAUD diajak untuk menjadi teladan perdamaian dengan cara menebarkan pandangan agama yang mengutamakan nilai-nilai kemanusiaan universal dan cinta kasih.

Seluruh peserta diberikan pre dan post test terkait materi-materi yang diajarkan selama pelatihan. Tidak sedikit praktisi PAUD yang memberikan testimoninya bahwa selama mengikuti pelatihan Guru PAUD Demokratis mendapatkan ilmu yang sangat aplikatif. Kelak mereka dapat terapkan di instansinya agar dapat menjadi guru yang demokratis. Sehingga tidak lagi menjadi teacher center selama proses belajar mengajar, yang akhirnya mampu mencetak generasi merdeka. []

Sign up for a newsletter today!

Want the best of KWFeeds Posts in your inbox?

You can unsubscribe at any time

What's your reaction?


    Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 227
    Awesome
    Awesome

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 15
    EW
    Ew!

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 12
    FUNNY
    Funny

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 9
    LOL
    Lol

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 99
    Loved
    Loved

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 54
    OMG
    Omg!
Leave Comment

Related Posts

Celebrity Philantrophy Amazing Stories About Stories