Islami

Tradisi Ngurisang dalam Perayaan Maulid Nabi

Mubadalah.id – Tradisi Ngurisang adalah tradisi mencukur rambut bayi dan anak kecil, baik laki-laki maupun perempuan, pada perayaan maulid Nabi (kelahiran Nabi Muhammad SAW) dan perayaan hari-hari besar Islam lainnya.Pelaksanaan Ngurisang ini biasanya bertempat di masjid, musala, atau pesantren.Sampai sekarang, Ngurisang tetap eksis di berbagai daerah di Nusa Tenggara Barat, termasuk di Sembalun, Lombok Timur.Tradisi Ngurisang

Mubadalah.id – Tradisi Ngurisang adalah tradisi mencukur rambut bayi dan anak kecil, baik laki-laki maupun perempuan, pada perayaan maulid Nabi (kelahiran Nabi Muhammad SAW) dan perayaan hari-hari besar Islam lainnya.

Pelaksanaan Ngurisang ini biasanya bertempat di masjid, musala, atau pesantren.

Sampai sekarang, Ngurisang tetap eksis di berbagai daerah di Nusa Tenggara Barat, termasuk di Sembalun, Lombok Timur.

Tradisi Ngurisang bertujuan untuk mendoakan dan membersihkan anak dari hal-hal yang tidak diinginkan. Selain sarat akan makna, tradisi ini sekaligus merupakan bentuk nyata relasi antara agama dan budaya di masyarakat Sasak.

Salah satu keistimewaan tradisi Ngurisang adalah proses pemotongan rambut  oleh tuan guru dan pemberian doa keberkahan dari para tokoh adat dan tokoh masyarakat setempat.

Prosesi Tradisi Ngurisang pada Perayaan Maulid Nabi SAW di Sembalun

Secara bahasa, kata Ngurisang berasal dari kata kuris, yang berarti cukur. Secara istilah, Ngurisang berarti proses pencukuran rambut bayi, baik laki-laki atau perempuan. Di Lombok, ada yang menyebutnya dengan istilah Ngurisang (Lombok Timur) dan Ngurisan (Lombok Tengah).

Pada masyarakat Sasak, tradisi Ngurisang seringkali disandingkan dengan akikah untuk anak.

Dalam ritual akikah, masyarakat mengawali Ngurisang dengan menyembelih binatang yang sudah dirias sedemikian rupa (di Sembalun misalnya, masyarakat merias hewan akikah layaknya pengantin perempuan).

Pelaksanaan Ngurisang dan akikah ini juga hanya pada bayi yang usianya tidak lebih dari enam bulan.

Adapun tradisi Ngurisang saat perayaan maulid Nabi SAW berbeda dengan tradisi Ngurisang akikah. Dalam perayaan maulid Nabi, anak-anak, laki-laki dan perempuan, mulai dari usia balita hingga usia antara lima sampai enam tahun, bisa mengikuti prosesi Ngurisang.

Sebelum memulai prosesi Ngurisang dalam perayaan Maulid Nabi SAW di Sembalun, masyarakat memulainya dengan membaca al-Barzanji dengan tujuan untuk menceritakan kembali sejarah kelahiran Rasulullah.

Di sela pembacaan al-Barzanji, warga setempat mengantarkan penamat, susunan makanan dengan hiasan bunga-bunga dan terdiri dari nasi kuning, aneka kue, dan buah-buahan.

Warga juga mengantarkan dulang, makanan dengan porsi lengkap lauk pauk untuk para tamu undangan perayaan maulid Nabi.

Setelah pembacaan al-Barzanji, masyarakat memulai prosesi Ngurisang secara massal.

Selama Ngurisang berlangsung, masyarakat mengiringinya dengan membaca sholawat “ShollAllah ‘ala Muhammad, ShollAllah ‘alaihi wa Sallam” dan lirik sholawat Mahallul Qiyam sebagai bentuk penghormatan kepada Rasulullah SAW.

Para tuan guru, ustadz, tokoh agama, dan tokoh masyarakat, membentuk barisan panjang dan bersiap melakukan Ngurisang.

Masyarakat, bisa inaq (ibu), amaq (ayah), papuk (kakek/nenek), yang anak atau cucunya akan Ngurisang juga berbaris rapi. Mereka membawa wadah berisi air dan bunga, serta gunting.

Setelah Tuan Guru memotong sedikit rambut si anak, tokoh adat dan tokoh masyarakat secara bergilir memberikan doa dengan mencelupkan tangannya pada wadah air bunga dan mengusapkannya pada ubun-ubun si anak.

Tradisi Ngurisang; Relasi Agama dan Budaya

Tradisi Ngurisang merupakan warisan nenek moyang yang tetap lestari. Pelaksanaannya dalam perayaan Maulid Nabi adalah bentuk tabarrukan (ngalap berkah) atas lahirnya Nabi Muhammad SAW.

Adapun harapannya adalah agar anak yang mengikuti Ngurisang menjadi anak yang saleh dan salehah, yang mewarisi akhlak karimah Rasulullah.

Tradisi Ngurisang ini menandakan adanya relasi antara agama dan budaya dalam penghayatan kehidupan. Interaksi keduanya menimbulkan timbal balik yang positif. Agama tidak bisa diimplementasikan tanpa budaya. Pun sebaliknya, pengembangan budaya juga harus dipandu dengan nilai-nilai agama.

Sebagaimana kita ketahui, praktik ajaran Islam di Indonesia sangatlah beragam. Hal ini karena Islam berkontekstualisasi ketika disampaikan kepada masyarakat. Pola relasi agama dan budaya di Indonesia lebih pada pengadopsian nilai-nilai substantif agama ke dalam budaya sehingga budaya mengalami penyesuaian.

Dalam proses Ngurisang, salah satu bahan yang harus tersedia adalah wadah berisi air dan bunga. Dan ini termasuk dari tradisi. Pemilihan bunga juga tidak sembarangan. Orang tua biasanya memilih bunga favorit banyak orang. Tidak tersedianya syarat ini mengurangi keafdhalan tradisi Ngurisang.

Bunga dalam Ngurisang ini melambangkan sifat manis dengan harapan masyarakat akan menyukai anak-anak mereka dalam kehidupan sehari-harinya.

Pemberian doa oleh tokoh adat dan masyarakat dengan terlebih dahulu mencelupkan tangannya pada wadah air bunga dan mengusapkannya pada ubun-ubun si anak juga merupakan bagian tradisi yang melekat pada Ngurisang. Ini dilakukan untuk mendoakan anak dan membersihkannya dari hal-hal yang tidak diinginkan.

Selain itu, prosesi Ngurisang melambangkan bentuk syukur dan kebahagiaan orang tua kepada Allah atas karunia berupa anak.

Seorang anak yang sudah pernah Ngurisang saat akikah, bisa ikut ngurisang lagi di setiap ada perayaan Maulid Nabi dan kegiatan hari besar Islam lainnya. Tradisi ini tentunya berbeda dengan tradisi-tradisi di tempat lain yang hanya memungkinkan pemotongan rambut anak saat akikah saja. []

Sign up for a newsletter today!

Want the best of KWFeeds Posts in your inbox?

You can unsubscribe at any time

What's your reaction?


    Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 227
    Awesome
    Awesome

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 15
    EW
    Ew!

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 12
    FUNNY
    Funny

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 9
    LOL
    Lol

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 99
    Loved
    Loved

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 54
    OMG
    Omg!
Leave Comment

Related Posts

Celebrity Philantrophy Amazing Stories About Stories