Islami

Mengenal Buraq, Transportasi Super Kilat yang Dikendarai Rasulullah saat Isra Mi’raj

Setiap waktu yang diciptakan oleh Allah masing-masing memiliki keistimewaan, apalagi waktu itu tercakup dalam bulan mulia seperti bulan Dzulqa'dah, Dzulhijah, Muharram, dan Rajab.  Terdapat sebuah peristiwa menakjubkan di bulan Rajab, yaitu Isra Mi'raj. Kejadian agung nan sakral ini diabadikan dalam surat Al-Isra', ayat 1: سُبْحَانَ الَّذِي أَسْرَى بِعَبْدِهِ لَيْلًا مِنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ الْأَقْصَى

Setiap waktu yang diciptakan oleh Allah masing-masing memiliki keistimewaan, apalagi waktu itu tercakup dalam bulan mulia seperti bulan Dzulqa’dah, Dzulhijah, Muharram, dan Rajab. 

Terdapat sebuah peristiwa menakjubkan di bulan Rajab, yaitu Isra Mi’raj. Kejadian agung nan sakral ini diabadikan dalam surat Al-Isra’, ayat 1:

سُبْحَانَ الَّذِي أَسْرَى بِعَبْدِهِ لَيْلًا مِنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ الْأَقْصَى الَّذِي بَارَكْنَا حَوْلَهُ لِنُرِيَهُ مِنْ ءَايَاتِنَا إِنَّه هُوَ السَّمِيعُ الْبَصِير

Artinya: Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat”. (QS. Al-Isra` : 1).

Secara terminologi, Isra mempunyai makna perjalanan di malam hari. Adapun secara istilah, Isra adalah perjalanan agung Rasulullah bersama Malaikat Jibril dari Mekkah ke Baitul Maqdis.

Sedangkan Mi’raj adalah suatu alat yang dipakai untuk naik. Adapun secara istilah, Mi’raj bermakna tangga khusus yang digunakan oleh Nabi Muhammad untuk naik dari bumi masjidil Aqsa menuju ke atas langit (sidratul muntaha).

Perjalanan dari Masjid Haram ke Masjid al-Aqsa, dalam sejumlah riwayat disebutkan bahwa Nabi Muhammad naik buraq dan ditemani malaikat Jibril. Buraq merupakan tunggangan istimewa para Nabi. Berikut ini hadis riwayat Bukhari dan Muslim:

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: أُتِيتُ بِالْبُرَاقِ، وَهُوَ دَابَّةٌ أَبْيَضُ طَوِيلٌ فَوْقَ الْحِمَارِ، وَدُونَ الْبَغْلِ، يَضَعُ حَافِرَهُ عِنْدَ مُنْتَهَى طَرْفِهِ ، قَالَ: فَرَكِبْتُهُ حَتَّى أَتَيْتُ بَيْتَ الْمَقْدِسِ ، قَالَ: فَرَبَطْتُهُ بِالْحَلْقَةِ الَّتِي يَرْبِطُ بِهِ الْأَنْبِيَاءُ

Artinya: Dari Anas bin Malik bahwasanya Rasulullah bersabda: Didatangkan kepadaku Buraq, seekor tunggangan berwarna putih, lebih tinggi dari keledai dan lebih rendah dari baghal, ia berupaya meletakkan telapak kakinya di ujung pandangannya. Setelah menungganginya, maka Buraq itu berjalan membawaku hingga sampai ke Baitul Maqdis. Aku ikat (tambatkan) tunggangan itu di tempat biasanya para Nabi menambatkan tunggangannya/Buraq.

Imam Ibnu Hajar al-Haitami menyatakan bahwa dahulu Nabi Ibrahim yang telah menetap di kawasan Syam setiap bulannya selalu mengunjungi istrinya, Hajar, dan putranya, Nabi Ismail, di Kota Makkah menggunakan Buraq. Nabi Ibrahim mengunjungi keduanya di pagi hari dan tak lama kemudian kembali lagi untuk tidur siang di rumahnya di kawasan Syam. Hal ini menunjukkan bahwa Buraq memiliki kemampuan berlari sangat cepat melebihi kendaraan mana pun.

Dari sini dapat dipahami bahwa Buraq adalah kendaraan para Nabi yang didatangkan dari surga sebagai alat transportasi super cepat. Dalam peristiwa Isra’ Mi’raj, buraq dinaiki Rasululah dari Makkah ke Baitul Maqdis hingga Sidratul Muntaha secepat kilat.

Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa buraq adalah alat transportasi super cepat yang melebihi kecepatan kendaraan mana pun, yang dikhususkan untuk para Nabi. Buraq memiliki bentuk fisik seperti hewan tunggangan pada umumnya, ukurannya lebih tinggi daripada keledai dan lebih pendek daripada bighal (peranakan hasil perkawinan antara kuda dengan keledai), dan buraq berwarna putih.

Ketika buraq melangkahkan kakinya, maka langkahnya dapat menjangkau sejauh ujung mata memandang (seperti kilat), ia bisa diikat sebagaimana layaknya hewan tunggangan, namun terkait jenis kelaminnya tidak ada keterangan jelas apakah jantan atau betina, bersayap ataukah tidak.

Sebagian besar para ulama bersepakat bahwa peristiwa Isra’ Mi’raj adalah hiburan atau pelipur lara dari Allah kepada Rasulullah

Isra Mi’raj, Tahun Duka, dan Pelipur Lara menurut Gus Baha

Hikmah yang bisa dipetik dari Isra Mi’raj di antaranya adalah napak tilas untuk ngalap berkah dan sowan sesepuh

Mengupas kitab Faraid al-Bahiyyah karya Syekh Abu Bakar al-Ahdal, sebuah kitab untuk memahami kaidah fiqih dengan mudah

Tulisan ini memaparkan tentang pentingnya serta relevansinya mempelajari ushul fiqih

Setiap manusia memiliki silsilah keturunan atau yang disebut nasab. Apa manfaat mengetahui nasab?

Kitab Hilay menjadi pedoman agar dalam pengaplikasian hukum fikih tidak terjerumus ke dalam praktik hilah yang tidak diperbolehkan.

Ushul fikih diproyeksikan untuk menjaga agar hukum Islam, fikih, dalam alur yang sebenarnya. Karena ushul fikih posisinya sebagai ilmu alat maka ia harus digunakan optimal.

Pengepul kebahagiaan dari temuan abad modern, berupa listrik, internet dan komputer. Hidup harmonis bersama barisan code dan segelas kopi kenangan.

Sign up for a newsletter today!

Want the best of KWFeeds Posts in your inbox?

You can unsubscribe at any time

What's your reaction?

Leave Comment

Related Posts

Celebrity Philantrophy Amazing Stories About Stories