Islami

Belajar dari Shock Terapi Sampah di Pondok Pesantren Kebon Jambu: Santri Menjadi Sadar Soal Sampah

Shock Terapi adalah salah satu metode pengelolaan sampah yang digunakan oleh Pondok Kebon Jambu untuk melatih para santrinya agar memiliki kesadaran dan tanggungjawab tentang pentingnya menjaga lingkungan dari sampah. Mubadalah.id – Isu lingkungan terutama sampah selalu menarik untuk dibahas, karena kita sebagai manusia tentu saja memproduksi berbagai macam jenis sampah setiap hari, baik sampah sisa

Shock Terapi adalah salah satu metode pengelolaan sampah yang digunakan oleh Pondok Kebon Jambu untuk melatih para santrinya agar memiliki kesadaran dan tanggungjawab tentang pentingnya menjaga lingkungan dari sampah.

Mubadalah.id – Isu lingkungan terutama sampah selalu menarik untuk dibahas, karena kita sebagai manusia tentu saja memproduksi berbagai macam jenis sampah setiap hari, baik sampah sisa makanan, plastik, botol, dan sejenisnya.

Untuk merespon isu sampah, saya tertarik untuk berbagi pengalaman saat mengikuti Workshop Pengelolaan Sampah di Pondok Pesantren Kebon Jambu al-Islamy, pada 27-29 Januari 2024 yang lalu.

Workshop yang dipelopori oleh Pesantren Emas dari Yogyakarta itu dihadiri oleh puluhan pesantren yang ada di wilayah Cirebon, Indramayu, Majalengka, Kuningan, dan Sumedang.

Saat workshop berlangsung, kami dilatih untuk dapat mengelola sampah di pesantren dengan baik. Misalnya, beberapa ilmu yang saya ingat di antaranya soal bagaimana kita mengenal jenis-jenis sampah, membuat rancangan pengelolaan sampah, sampai praktik pemilahan sampah di labolatorium sampah milik Pondok Pesantren Kebon Jambu al-Islamy.

Dari lab tersebut kami juga belajar soal pemilahan sampah dengan sangat detail sesuai jenis sampahnya. Misalnya, sampah organik dapat diolah menjadi kompos cair dan basah, sampah bekas makanan dijadikan pakan bagi maggot, sampah an-organik dijadikan berbagai macam bentuk daur ulang seperti batako dan yang sampah yang bisa untuk dijual. Kemudian sampah yang tidak dapat dimanfaatkan (residu) dibuang ke tempat pembuangan sampah umum atau ke Dinas lingkungan hidup (DLH).

Dalam hal ini, Pondok Kebon Jambu telah melakukan pengelolaan sampah dengan sangat baik. Yaitu, mereka melakukan pemilahan sampah sejak dari kamar, komplek, pesantren hingga berujung di laboratorium sampah.

Shock Terapi

Namun, semua itu tidak berjalan secara instan. Ada beberapa langkah yang mereka lakukan untuk menanamkan kesadaran kepada para santri tentang pentingnya mengelola sampah dengan baik. Langkah tersebut adalah dengan menggunakan Shock Terapi.

Shock Terapi adalah salah satu metode pengelolaan sampah yang digunakan oleh Pondok Kebon Jambu untuk melatih para santrinya agar memiliki kesadaran dan tanggungjawab tentang pentingnya menjaga lingkungan dari sampah.

Adapun langkah dalam melakukan Shock Terapi adalah dengan cara meniadakan tong sampah di semua area pondok. Baik di kamar, asrama, komplek, masjid, kantin dan di tempat umum. Lalu setelah menghilangkan tong sampah. Para pengurus kemudian memberikan kepada para santri satu buah kantong kresek sebagai pengganti dari tong sampah.

Setelah semua mendapatkan kantong kresek sebagai wadah sampah, maka seluruh santri harus bertanggungjawab terhadap konsumsi sampahnya masing-masing. Mereka harus membawa kantong kresek yang berisi sampah itu ke manapun ia pergi.

Sehingga para santri, setidaknya akan bisa membuat para santri menjadi sadar dan bertanggungjawab terhadap konsumsi sampah. Jadi kadang ada yang satu kantong penuh, ada yang setengah, bahkan ada juga yang nol tanpa sampah.

Bahkan saat melakukan Shock Terapi ini, para santri harus untuk melakukan pemilahan sampah secara mandiri. Baik yang organik, an-organik, residu, dan jenis sampah lainnya. Sehingga hal ini, akan membuat mereka menjadi terbiasa untuk melakukan pemilahan mulai dari hulunya.

Adapun waktu dalam pelaksanaan Shock Terapi ini pada pagi hari, dan baru akan mereka kumpulkan pada malam hari.

Dampak Shock Terapi

Shock Terapi yang dilakukan oleh Pondok Kebon Jambu menurut saya sangat bermanfaat untuk membenahi beragam persoalan terkait isu sampah yang seolah tak akan pernah selesai.

Para santri yang telah melakukan Shock Terapi setidaknya akan memiliki kesadaran penuh terhadap bagaimana pengelolaan sampah. Minimalnya mereka bisa mengurangi penggunaan sampah plastik.

Bahkan lebih luas lagi, dengan bekal ini, ke depannya, ketika para santri kembali ke rumahnya, setidaknya ia bisa mengamalkan dan mempraktikkan ilmu pengelolaan sampah ke keluarganya, tetangganya, bahkan ke lingkungan sekitarnya.

Dengan begitu, Shock Terapi dapat memberikan dampak yang luas, baik bagi para santri maupun masyarakat umum lainnya. Sehingga ilmu yang ia dapat bukan hanya soal keagaman. Melainkan soal lingkungan pun penting untuk mereka praktikkan dalam kehidupan bermasyarakat nanti. []

Sign up for a newsletter today!

Want the best of KWFeeds Posts in your inbox?

You can unsubscribe at any time

What's your reaction?

Leave Comment

Related Posts

Celebrity Philantrophy Amazing Stories About Stories