Islami

Melihat 4 Dampak Banjir di Cirebon Timur bagi Perempuan dan Anak

Mubadalah.id – Banjir yang melanda 9 kecamatan (Waled, Pangenan, Pasaleman, Pabedilan, Babakan Gebang, Ciledug, Losari, Pabuaran dan Karangwareng) di Cirebon Timur pada awal Maret 2024 lalu masih menyisakan duka yang mendalam bagi para warga sekitar. Melansir dari Detik.com setidaknya ada sekitar 20.000 rumah lebih yang terendam banjir. Ini merupakan banjir yang cukup besar yang pernah

Mubadalah.id – Banjir yang melanda 9 kecamatan (Waled, Pangenan, Pasaleman, Pabedilan, Babakan Gebang, Ciledug, Losari, Pabuaran dan Karangwareng) di Cirebon Timur pada awal Maret 2024 lalu masih menyisakan duka yang mendalam bagi para warga sekitar.

Melansir dari Detik.com setidaknya ada sekitar 20.000 rumah lebih yang terendam banjir. Ini merupakan banjir yang cukup besar yang pernah terjadi di daerah Cirebon Timur.

Meskipun sudah berangsur membaik, namun sebagian besar warga masih merasakan dampak yang luar biasa dari bencana ini. Terutama dampaknya bagi kerugian ekonomi, masalah kesehatan, trauma dan hal lainnya.

Namun lebih dari itu, dampak yang sangat begitu terasa adalah kepada perempuan dan anak. Mereka menjadi salah satu korban yang sangat rentan dari bencana banjir. Keduanya sangat mudah terserang penyakit seperti diare, infeksi saluran pernapasan, dan penyakit kulit.

Bahkan lebih dari itu, melansir dari Website Magdalena.co menyebutkan setidaknya ada empat dampak bagi perempuan dan anak saat terjadi banjir. Empat dampak tersebut sebagai berikut:

Pertama, minimnya akses air bersih. Air bersih merupakan kebutuhan mendasar bagi semua manusia, khususnya perempuan dan anak.

Terlebih, air bersih ini dibutuhkan untuk menjaga kebersihan dan kesehatan genital, terutama yang sedang menstruasi.

Bila keterbatasan ini berlangsung dalam waktu lama, perempuan di pengungsian menjadi rentan mengalami penyakit dan infeksi pada alat kelaminnya.

Humanitarian Focal Point dari Perkumpulan Keluarga Berencana Indonesia (PKBI) Muhemi mengatakan bahwa menjaga kebersihan alat kelamin harus menjadi prioritas utama perempuan.

Minim Ketersediaan Pembalut

Kedua, minimnya ketersediaan pembalut. Ketersediaan pembalut selalu menjadi masalah di tempat-tempat pengungsian karena barang penting ini belum dijadikan prioritas bantuan. Pembalut yang tersedia di tempat penampungan korban atau pengungsian umumnya terbuat dari pakaian bekas sehingga mengandung banyak bakteri.

Ditambah lagi, banyak perempuan yang berpikir bahwa sedikitnya uang yang mereka miliki di pengungsian lebih baik digunakan untuk membeli makanan ketimbang pembalut yang layak. Hal ini juga membuat pengantian pembalut menjadi jarang dilakukan.

Ketiga, sistem pembuangan limbah yang belum tepat. Perempuan yang sedang menstruasi biasanya membutuhkan lebih banyak ruang pembuangan sampah, seperti pembungkus tambahan.

Sampah bekas pembalut perempuan dan popok anak seharusnya juga dibuang ke tempat sampah khusus. Namun kebanyakan tempat penampungan dan pengungsian belum memfasilitasi hal ini.

Muhemi dari PKBI mengatakan, pengolahan limbah yang tidak tepat akan menciptakan genangan dan bau menyengat yang kelak menyebarkan virus dan bakteri.

Keempat, minim ruang privat. Perempuan di pengungsian rentan mengalami pelecehan seksual seperti ketika berganti pakaian, mandi, mengganti pembalut, dan sebagainya.

Hal ini umumnya karena lokasi sumber air bersih yang jauh dari pengungsian, penerangan yang kurang memadai, dan minimnya keamanan karena sistem jaga yang belum rutin.

Sehingga akibatnya, perempuan dan anak perempuan di tempat pengungsian rentan mengalami pelecehan seksual dan pemerkosaan.

Bagi sebagian orang empat dampak di atas mungkin jauh dari perhatian kita bersama. Sehingga tidak banyak, perempuan yang sedang menjadi korban dari bencana banjir, ia juga sangat mungkin menjadi korban dari pelecehan seksual bahkan sampai terjadi pemerkosaan. Sungguh miris.

Oleh sebab itu, saat terjadi banjir atau bencana alam lainnya, penting untuk memperhatikan soal ketersediaan air bersih, pembalut, dan ruang privat bagi perempuan. Dengan begitu, mereka dapat terhindar dari berbagai penyakit dan segala tindak yang merugikan perempuan dan anak. []

Sign up for a newsletter today!

Want the best of KWFeeds Posts in your inbox?

You can unsubscribe at any time

What's your reaction?

Leave Comment

Related Posts

Celebrity Philantrophy Amazing Stories About Stories