Islami

Cara Gen Z Mencari Kebahagiaan Sejati

Mubadalah.id – Ada yang membaca kebahagiaan sebagai sebuah kebetulan. Kira-kira kalimat itulah yang Mbak Kalis Mardiasih garis bawahi dari pernyataan Kiai Fahrudin Faiz, Selasa (26/3/2024) kemarin. Sebuah premis awal yang menurutnya cocok untuk memulai suatu cerita. Tapi saat ini saya tidak ingin bercerita. Saya hanya ingin membuka kembali sedikit catatan saya kemarin. Menjadi sebuah kebahagiaan

Mubadalah.id – Ada yang membaca kebahagiaan sebagai sebuah kebetulan. Kira-kira kalimat itulah yang Mbak Kalis Mardiasih garis bawahi dari pernyataan Kiai Fahrudin Faiz, Selasa (26/3/2024) kemarin. Sebuah premis awal yang menurutnya cocok untuk memulai suatu cerita.

Tapi saat ini saya tidak ingin bercerita. Saya hanya ingin membuka kembali sedikit catatan saya kemarin. Menjadi sebuah kebahagiaan tersendiri jika Anda  berkenan membacanya.

Pada sesi “Mencari Kebahagiaan” yang Akal Buku gelar di akademi Bahagia EA  kemarin memberikan banyak insight tentang hidup bahagia. Mulai dari makna bahagia, teori, prinsip, dan uraian penuh daging lainnya.

Tema tentang kebahagian memang cukup menarik saat ini. Terutama di kalangan gen Z. Kelompok generasi yang terkenal dengan istilah generasi strawberry, kreatif tapi mudah rapuh, katanya.

Setiap manusia tentu mendambakan kebahagiaan, baik secara esensial maupun ekstensial. Kebahagiaan menjadi tujuan dasar dari segala aktivitas manusia. Tidak heran jika setiap individu rela jungkir balik dari pagi bahkan hingga pagi lagi untuk mengupayakan kebahagiaan.

Hanya saja kebahagiaan itu bersifat subjektif. Kondisi yang menurut kita sudah membahagiakan, belum tentu orang lain menganggapnya bahagia. Memang bahagia itu adalah urusan hati. Sedangkan kondisi hati manusia selalu berubah-ubah, tidak menentu.

Bahagia itu dicari atau datang sendiri?

Kiai Fahrudin Faiz menjelaskan setidaknya ada tiga teori tentang bahagia.

Pertama, bahagia itu tidak perlu kita cari. Kita hanya perlu mensyukuri apa saja yang kita miliki. Allah telah menganugerahkan berbagai nikmat pada diri setiap manusia. Ketika kita menyadari dan mensyukuri betapa besar anugerah yang Allah berikan, di situlah kebahagiaan akan Anda temukan.

Kedua, kebahagiaan dapat Anda rasakan ketika bisa memaknai dengan positif segala hal yang terjadi. Meskipun dalam kondisi pahit sekalipun. Namanya kehidupan tentu memiliki pasang surutnya. Ketika Anda dapat mengambil hikmah pada setiap kejadian, Anda dapat menarik benang merah kebahagiaan di sana.

Teori ketiga menyebutkan bahwa kebahagiaan harus kita cari dan kita upayakan. Setiap orang berhak menciptakan standar kebahagiaannya masing-masing. Dan memang harusnya begitu. Jangan sampai orang lain yang menciptakan standar kebahagiaan kita. Karena kembali lagi ke awal bahwa bahagia itu bersifat subjektif.

Bahagia tapi Hampa?

Pernah nggak sih, Anda berada dalam kondisi memiliki segala hal tapi tidak merasa bahagia?  Setiap apa yang Anda lakukan justru hanya membuat hati semakin hampa?

Dalam hal ini Kiai Faiz menuturkan penjelasan yang cukup menampar. Seseorang yang merasakan kehampaan hidup berarti dia tidak menghargai dirinya sendiri. Anugerah yang Allah titipkan kepadanya tidak ia manfaatkan dengan baik.

Orang seperti ini tidak memiliki atau telah kehilangan tujuan dalam hidupnya. Padahal memiliki tujuan atau goals memegang peranan yang penting bagi manusia. Adanya hal demikian akan membuat manusia menjadi lebih bergairah dalam menjalani kehidupan.

Ia dapat lebih menghargai setiap pencapaian-pencapaian dari tujuan yang telah ia tetapkan. Setiap langkah kita pun dapat lebih bermakna. Tidak sekadar mengikuti alur tanpa ada target yang jelas. 

Memang, lanjut Kiai Faiz, pencapaian (achievement) akan suatu hal dapat memberikan kebahagian setingkat lebih tinggi dari sekadar kesenangan (pleasure). Kebahagiaan ini dapat bertahan lebih lama. 

Akan tetapi jika Anda ingin mendapat kebahagiaan yang lebih lama lagi, kata Kiai Faiz, Anda dapat melakukan aksi-aksi sosial. Saling berbagi kepada orang lain akan membuat kebahagiaan Anda bertahan lebih lama. Apalagi pemberian Anda memiliki dampak yang cukup signifikan. 

Sebuah riset memang membuktikan hal demikian. Ketika kita melihat raut bahagia orang lain atas apa yang kita bagikan, maka dapat memberikan dorongan psikologis yang melepas hormon endorfin ke otak kita.

Mungkin Anda juga pernah merasakan kebahagiaan tersebut ketika memberikan suatu hal kepada orang lain. Misalnya berbagi takjil di bulan Ramadhan atau hal mulia lainnya. Apalagi jika Anda melakukan aksi-aksi tersebut dengan ikhlas tanpa adanya pamrih.

Kebahagiaan berasal dari mana?

Kebahagiaan bukan sebuah kebetulan seperti ketika mendapat rezeki yang tidak terduga. Namun perasaan demikian dapat kita ciptakan sendiri. Setidaknya ada lima hal yang membuat kita dapat merasa bahagia.

Pertama, purpose. Mempunyai tujuan dapat membuat hidup lebih bermakna. 

Target-target kecil yang kita ciptakan dapat menjadi pemantik untuk menjalani aktivitas sehari-sehari. Bagaimana jika tidak tercapai? Bukankah justru dapat membuat kecewa? Kita hanya perlu melakukan evaluasi diri dan melihat kapasitas diri sendiri. Kemudian men-setting ulang tujuan kita.

Kedua, value. Menjalani kehidupan yang selaras dengan nilai-nilai yang kita pegang akan mendatangkan kebahagiaan tersendiri. Betapa banyak mereka di luar sana yang menjalani kehidupan tapi sebenarnya berseberangan dengan nilai-nilai yang mereka pegang. Memiliki value dapat membuat hidup lebih berkualitas.

Ketiga, becoming. Setiap orang akan merasa bahagia ketika dirinya terus bertumbuh menjadi lebih baik. Ketika ia berhasil “menjadi” apa yang ia cita-citakan, maka seseorang harusnya tidak merasakan kehampaan. Hal tersebut selaras dengan level kebahagiaan berupa pencapaian (achievement) yang telah kita ulas sebelumnya.

Keempat, connecting. Sebagai makhluk sosial, manusia memiliki kecenderungan untuk hidup berkelompok. Ketika ia hidup berdampingan dengan sesama, mau tidak mau ia harus mengesampingkan egonya. Ketika ia berhasil melakukan demikian maka akan terjalin relasi yang positif dan tentu membuat hidup lebih bahagia.

Kelima, transenden. Adanya ikatan kepada yang Sang Maha Pencipta dapat membawa kebahagiaan yang abadi. Tidak hanya di dunia, namun hingga kehidupan setelah kematian. Setiap aktivitas yang dilandasi dengan nilai-nilai transendensi dapat membuat kita lebih bahagia. Selain itu kita juga dapat menyelami makna yang sebenarnya mengapa dan apa tujuan kita diciptakan di dunia.

Dari kelima hal di atas, kita tidak perlu menunggu “keajaiban” untuk berbahagia. Kita dapat menciptakan kebahagian itu sendiri. Dengan standar kita sendiri.

Seperti yang Kiai Fahrudin Faiz tuliskan di halaman cover buku Filsafat Kebahagiaan. Kira-kira begini bunyinya:

“Allah menciptakan kita untuk bahagia. Kita pun jangan mencari-cari alasan untuk tidak bahagia. Mari berbahagia, sekarang, di sini, seperti ini”.

Semoga bermanfaat! []

Sign up for a newsletter today!

Want the best of KWFeeds Posts in your inbox?

You can unsubscribe at any time

What's your reaction?


    Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 226
    Awesome
    Awesome

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 15
    EW
    Ew!

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 12
    FUNNY
    Funny

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 9
    LOL
    Lol

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 98
    Loved
    Loved

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 53
    OMG
    Omg!
Leave Comment

Related Posts

Celebrity Philantrophy Amazing Stories About Stories