Islami

Meneladani Sosok Kiai kampung, Pendidik Keagamaan dari Pelosok Desa

Kiai kampung memiliki peran yang sangat penting dalam masyarakat desa seperti memimpin shalat jamaah, memelihara masjid, mengajar ngaji (anak-anak dan orang tua), tahlilan serta beragam kegiatan lainya. Mubadalah.id – Berbicara tentang dunia pendidikan tentu sangatlah luas karena cakupan pendidikan meliputi bidang keagmaan, akademik, olahraga dan lain sebagainya. Dalam berbagai bidang pendidikan, umumnya tokoh atau orang

Kiai kampung memiliki peran yang sangat penting dalam masyarakat desa seperti memimpin shalat jamaah, memelihara masjid, mengajar ngaji (anak-anak dan orang tua), tahlilan serta beragam kegiatan lainya.

Mubadalah.id – Berbicara tentang dunia pendidikan tentu sangatlah luas karena cakupan pendidikan meliputi bidang keagmaan, akademik, olahraga dan lain sebagainya.

Dalam berbagai bidang pendidikan, umumnya tokoh atau orang yang menjadi sorotan dalam dunia pendidikan adalah guru, dosen, menteri pendidikan dan para tenaga pendidik yang berpusat di kota besar saja.

Namun perlu diketahui bersama dalam bidang pendidikan kegamaan ada seseorang yang rela mengabdikan dirinya menjadi tenaga pendidik sekaligus orang yang menyebarkan ajaran kebaikan serta membimbing masyarakat yang tinggal di kampung atau pelosok desa, ia biasa disebut kiai kampung.

Mengenal Kiai Kampung

Kiai merupakan suatu julukan yang diberikan oleh masyarakat kepada seseorang yang memiliki keahlian dalam ilmu agama Islam dan dapat memberikan pengaruh di tengah kehidupan masyarakat.

Masyarakat yang tinggal di kampung atau di pelosok desa, biasa menyebut seorang kiai yang ada di tengah-tengah mereka dengan sebutan kiai kampung.

Kiai kampung memiliki peran yang sangat penting dalam masyarakat seperti memimpin shalat jamaah, memelihara masjid, mengajar ngaji (anak-anak dan orang tua), tahlilan serta beragam kegiatan lainya.

Kiai kampung kehidupanya sangat sederhana, mereka tak menjadikan ilmu agama yang mereka miliki sebagai sarana untuk mendapatkan rupiah. Jika kiai yang ada di kota-kota besar banyak yang mengajar karena mendapat gaji, kiai kampung justru tidak mengharapkan gaji.

Umumnya mereka menyambung hidup dari profesi yang mereka tekuni seperti menjadi petani, pedagang di pasar, berjualan keliling kampung dan lain sebagainya.

Artinya bahwa pada sosok kiai kampung terdapat jiwa yang tulus dan ikhlas dalam membimbing masyarakat. Mereka juga yang berperan sangat penting dalam pendidikan ilmu agama yang terdapat di kampung.

Sosok Pendidik yang Ikhlas

Menjalankan pendidikan ilmu agama yang ada di pelosok desa merupakan salah satu bentuk keikhlasan dari kiai kampung. Alasanya sederhana, mereka harus tetap menghidupi keluarganya dengan bekerja. Namun mereka juga tetap berjuang menghidupkan pendidikan juga kegiatan keagamaan yang ada.

Pendidikan ilmu agama di kampung mungkin oleh sebagian orang dianggap sebagai hal yang mudah karena hanya mengajar mengaji dan belajar membaca al-Qur’an. Namun dalam proses mengajar ngaji di kampung membutuhkan kesabaran dan keikhlasan. Karena yang diajari oleh kiai kampung pada umunya adalah anak kecil dan orang tua.

Pahlawan Tanpa Tanda Jasa

Mengajar ngaji di kampung tentu bukanlah hal yang mudah. Jika tidak ada keikhlasan dalam melakukanya, sudah pasti kegiatan kegamaan yang ada di kampung akan padam. Hal ini karena tidak adanya sosok yang rela mengabdikan diriya tanpa dibayar untuk mengajar ngaji dan menghidupkan kegamaan yang ada di kampung.

Mengabdikan diri kepada masyarkat di kampung merupakan suatu perbuatan yang sangat mulia. Mereka para kiai kampung sangat pantas kita berikan julukan sebagai “pahlawan tanpa tanda jasa”.

Alasan mengapa kiai kampung rela mendapatkan julukan tersebut adalah mereka hadir di tengah masyarakat untuk menghilangkan kebodohan di sisi agama.

Mereka juga yang berjasa membimbing masyarakat agar selalu berbuat baik sesuai dengan apa yang diajarkan oleh agama Islam, seperti menghidupkan masjid, mengajar ngaji dan menghidupkan kegiatan keagamaan lainnya.

Mereka mengabdi kepada masyarakat tanpa mengharapkan imbalan. Jika realita yang terjadi di perkotaan banyak orang yang menjadikan agama sebagai sarana untuk mendapatkan uang. Justru kiai kampung tidak mengharapkan uang dari pengabdianya.

Karena mereka memiliki pegangan bahwa ilmu yang bermanfaat merupakan salah satu amal jariyah yang pahalanya tidak akan habis. Hingga sampai di alam akhirat.

Butuh Kesabaran

Dari kiai kampung ini kita dapat belajar, bahwa mengajar dan membimbing ke arah yang benar bukan hal yang mudah. Karena butuh kesabaran dan keikhlasan dalam melakukanya.

Dengan memberikan akses pendidikan di kampung seperti mengaji dan membaca al-Qur’an dengan tanpa dibayar juga bukan hal yang mudah. Namun perlu kita yakini bersama bahwa, tidak semua kebaikan bisa dinominalkan dengan uang.

Kiai kampung telah banyak mengajarkan kepada kita untuk senantiasa sabar dan ikhlas dalam membimbing dan mengajar tanpa adanya upah.

Atas perjuanganya mencerdaskan masyarakat di kampung dan pelosok desa, sudah seharusnya kiai kampung berhak mendapatkan perhatian dari para pemangku kebijakan. Agar kehidupanya sebagai pengajar di kampung bisa lebih baik lagi. []

Sign up for a newsletter today!

Want the best of KWFeeds Posts in your inbox?

You can unsubscribe at any time

What's your reaction?


    Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 225
    Awesome
    Awesome

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 15
    EW
    Ew!

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 12
    FUNNY
    Funny

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 9
    LOL
    Lol

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 98
    Loved
    Loved

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 53
    OMG
    Omg!
Leave Comment

Related Posts

Celebrity Philantrophy Amazing Stories About Stories