Tech

Staf Perusahaan Meta Buat Surat Terbuka, Respon Atas Genosida Israel

Foto: New York Post Teknologi.id - Beberapa karyawan Meta, platform media sosial yang dimiliki oleh Mark Zuckerberg, telah mengeluarkan surat terbuka untuk menyampaikan pandangan mereka tentang perlakuan Israel terhadap warga Gaza di Palestina. Surat tersebut menjadi viral di platform media sosial X (sebelumnya Twitter) setelah dibagikan oleh Paul Biggar, pendiri Tech For Palestina. "Karyawan Meta menerbitkan

Foto: New York Post

Teknologi.id – Beberapa karyawan Meta, platform media sosial yang dimiliki oleh Mark Zuckerberg, telah mengeluarkan surat terbuka untuk menyampaikan pandangan mereka tentang perlakuan Israel terhadap warga Gaza di Palestina.

Surat tersebut menjadi viral di platform media sosial X (sebelumnya Twitter) setelah dibagikan oleh Paul Biggar, pendiri Tech For Palestina.

“Karyawan Meta menerbitkan surat terbuka kepada manajemen untuk menunjukkan bagaimana meta telah mempromosikan genosida. Beginilah penindasan itu terjadi,” Ungkap Paul dalam cuitannya di X, Rabu (8/5/2024).

Foto: X @paulbiggar

Sampai tanggal 8 Mei 2024, dilansir dari laporan teknologi.id, postingan tersebut telah menerima 11 ribu like dan sekitar 620 ribu tayangan.

Dalam surat terbuka tersebut, para staf menyatakan rasa kecewa dan heran mereka terhadap kurangnya perhatian yang ditunjukkan oleh pimpinan Meta terhadap situasi warga Palestina. Mereka juga menyebutkan bahwa mereka merasa ‘dibungkam’ ketika berbicara tentang situasi di Palestina.

“Setiap dukungan terbuka untuk rekan-rekan Palestina kami atau jutaan orang yang menghadapi krisis kemanusiaan di Palestina disambut dengan penyensoran internal atas keprihatinan karyawan,” demikian keterangan yang dikutip dari surat terbuka tersebut.

Sebagaimana dilansir dari Business Insider, bahwa dalam surat terbuka yang diterbitkan minggu ini, karyawan Meta menyoroti tindakan perusahaan dengan menghapus bentuk dukungan yang diberikan secara terbuka untuk rekan-rekan Palestina yang sedang menghadapi krisis kemanusiaan saat ini.

“Meskipun Meta menyangkal adanya penyensoran atau bias Palestina kepada publik, secara internal kelompok sukarelawan karyawan telah menemukan berbagai masalah produk dan kebijakan dengan dampak yang berbeda terhadap masyarakat Palestina, Muslim, dan Arab sejak 7 Oktober,” ujar mereka.

Baca juga: Waduh! Google Pecat Pegawai Pro Palestina yang Protes Proyek Genosida Israel

Berikut rincian keterangkan lengkap isi surat terbuka dari staf perusahaan yang dikutip dari indiatimes (6/5/2024).

Mark Zuckerberg dan Kepemimpinan yang terhormat,

Surat ini merupakan tindak lanjut dari surat yang telah diedarkan secara internal pada tanggal 19 Desember 2023 dan telah dihapus serta diberhentikan karena Community Engagement Expectations (CEE) kami tentang apa yang dapat didiskusikan secara internal. Oleh karena itu, kami membagikan keprihatinan kami secara eksternal.

Kami, para karyawan Meta, ingin menyampaikan kekecewaan dan keheranan kami atas kurangnya pengakuan dan kepedulian yang ditunjukkan oleh para pemimpin perusahaan terhadap komunitas Palestina dan sekutunya. Dalam percakapan pribadi, kami mendengar dari rekan-rekan Palestina kami tentang anggota keluarga mereka yang hilang di Gaza dan keluarga yang bekerja tanpa lelah untuk mencari keselamatan. Namun, setiap dukungan terbuka untuk rekan-rekan Palestina kami atau jutaan orang yang menghadapi krisis kemanusiaan di Palestina disambut dengan penyensoran internal atas keprihatinan karyawan, pernyataan kepemimpinan yang bias yang menunjukkan dukungan sepihak, dan penyensoran eksternal yang meningkatkan kekhawatiran dan ketidakpercayaan publik terhadap platform kami.

Secara internal, kami telah menyuarakan pembungkaman selama berbulan-bulan di dalam forum tempat kerja kami. Meskipun kami dengan lantang menampilkan “Suara Anda dihargai”, CEE digunakan sebagai kedok untuk menghapus pendapat yang berbeda dan membungkam karyawan yang mungkin hanya mencari penghiburan dari rekan kerja mereka atau meningkatkan kesadaran tentang membangun produk yang lebih aman. Sementara di perusahaan lain, karyawan dalam Kelompok Sumber Daya Karyawan (ERG) diizinkan untuk terhubung dan berbicara secara bebas satu sama lain, ERG seperti Muslim@ dan Palestina@ telah menghadapi begitu banyak penyensoran sehingga seorang karyawan mengusulkan untuk menghapus ERG sama sekali alih-alih memberikan ilusi bahwa kita dapat dengan bebas membangun komunitas di Meta. CEE mengklaim untuk mengurangi gangguan di tempat kerja kami, namun penyensoran dari CEE telah menyebabkan banyak dari kami di Meta merasa terganggu, tidak didengar, dan tidak aman sampai-sampai beberapa rekan kerja kami memutuskan untuk mengundurkan diri. Dalam kata-kata mantan kolega kami, setiap penyebutan Palestina akan dihapus –

Bahkan ketika postingan tersebut berasal dari seorang kolega yang mengungkapkan kesedihan mereka.

Bahkan ketika postingan itu untuk merayakan hari dukungan internasional PBB untuk rakyat Palestina.

Bahkan ketika postingan tersebut merupakan tautan ke penggalangan dana untuk membantu warga Gaza.

Bahkan ketika mengajukan pertanyaan tentang bug produk yang memengaruhi suara Palestina.

Salah satu nilai inti awal Facebook adalah “Bersikap Terbuka” dan nilai-nilai kami saat ini menyatakan bahwa “Kami menciptakan budaya di mana kami berterus terang dan bersedia untuk melakukan percakapan yang sulit satu sama lain.” Karyawan selalu menjadi penanggap pertama terhadap masalah-masalah yang muncul secara eksternal kepada pihak internal yang memiliki kekuatan dan pengetahuan untuk memperbaikinya. Namun ketika lebih dari 450 rekan kerja berkumpul untuk menandatangani surat yang mirip dengan surat ini pada bulan Desember, CEE menghapus surat tersebut dan melarang salah satu penulisnya menggunakan perangkat kerja selama lebih dari dua bulan, sementara masalah tempat kerja, produk, dan kebijakan yang diajukan sama sekali tidak digubris. Karyawan telah berusaha untuk menyampaikan masalah produk yang terkait dengan konflik tersebut, namun postingan dan komentar mereka disensor atau diabaikan melalui saluran internal. Baru-baru ini, pertanyaan tentang laporan investigasi yang mengindikasikan kemungkinan pemerintah, ISP, dan pelaku kejahatan yang terkoordinasi menggunakan data Whatsapp untuk penargetan militer telah ditanggapi dengan meremehkan dan tidak memadai atau langsung dihapus di seluruh forum internal.

Para pemimpin Meta telah memposting berbagai pernyataan dukungan yang kuat untuk rekan-rekan kami di Israel bersama dengan kecaman terhadap serangan terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober yang merenggut nyawa ~1.200 warga sipil, baik di platform internal maupun eksternal. Mark menyatakan dalam akun Facebook publiknya – “Serangan teroris yang dilakukan oleh Hamas adalah kejahatan murni. Tidak pernah ada pembenaran untuk melakukan tindakan terorisme terhadap orang-orang yang tidak bersalah. Penderitaan yang meluas yang diakibatkannya sangat menghancurkan. Fokus saya tetap pada keselamatan karyawan kami dan keluarga mereka di Israel dan wilayah tersebut.”

Namun, bias dan ketidakadilan terlihat jelas ketika para pemimpin yang sama tidak memberikan dukungan yang sama kepada rekan-rekan dan sekutu kami di Palestina atau mengutuk serangan terhadap Palestina, yang kini telah merenggut ~35.000 nyawa warga sipil dan menciptakan krisis kemanusiaan berupa pengungsian dan kelaparan bagi ~2 juta warga Palestina. Hal ini telah menciptakan lingkungan kerja yang tidak bersahabat dan tidak aman bagi ratusan kolega kami yang berasal dari Palestina, Arab, Muslim, Yahudi anti-Zionis, dan anti-genosida di perusahaan, yang secara konsisten merasa terasing dan tidak nyaman di tempat kerja. Banyak yang telah mencoba mengartikulasikan hal ini melalui unggahan di Workplace hanya untuk disensor, ditolak, dan/atau dihukum. Umpan balik yang dibagikan secara langsung kepada pimpinan di Workplace Chat telah ditanggapi dengan sikap meremehkan. Bias dan ketidakadilan terhadap hak asasi manusia dan krisis kemanusiaan di Gaza juga terlihat jelas jika dibandingkan dengan invasi Rusia ke Ukraina, yang kemudian diikuti dengan curahan dukungan kepemimpinan di semua lini, termasuk sumber daya dan investasi tambahan melalui berbagai prakarsa dampak sosial. Lampu-lampu di kantor Dublin bahkan dicat dengan warna bendera Ukraina. Kepemimpinan harus berbuat lebih baik untuk mencapai kesetaraan dan inklusi yang sesungguhnya.

Secara eksternal, dalam hal Palestina, nada meremehkan dan kurangnya investasi dari Meta bukanlah hal baru dan perusahaan secara konsisten gagal mengambil tindakan secara menyeluruh atas bukti bertahun-tahun penindasan terhadap suara-suara Palestina di platform kami di seluruh dunia. Pada tahun 2024, perusahaan masih lamban dalam menangani temuan audit independen yang dipengaruhi oleh surat Human Rights Watch (HRW) tahun 2021 kepada Meta tentang konflik Palestina 3 tahun lalu. Setelah tanggal 7 Oktober, Meta telah mengabaikan permintaan yang masuk akal untuk transparansi kebijakan konten kami dari Senator Elizabeth Warren dan anggota parlemen lainnya di seluruh dunia. Sejumlah organisasi hak-hak sipil, beberapa di antaranya adalah mitra Meta, telah mendapat penolakan atas masalah penyensoran yang ditimbulkan – yang mengarah pada petisi eksternal seperti yang menentang kebijakan yang diusulkan Meta untuk memperlakukan “Zionis” sebagai proksi dari “Yahudi”, yang mengumpulkan lebih dari 52.000 tanda tangan.

Meskipun Meta menyangkal adanya penyensoran atau bias Palestina kepada publik, secara internal kelompok sukarelawan karyawan telah menemukan berbagai masalah produk dan kebijakan yang memiliki dampak yang berbeda terhadap masyarakat Palestina, Muslim, dan Arab sejak 7 Oktober. Beberapa perbaikan yang telah dilakukan hanya dapat dicapai dengan meminta bantuan dari tim produk yang terisolasi, dengan dukungan atau sumber daya kepemimpinan senior yang minimal. Selain itu, setelah adanya kritik global terhadap sensor dan moderasi, yang mengarah ke tahun terbesar untuk demokrasi dalam sejarah, Meta telah memperbarui kebijakannya untuk tidak lagi merekomendasikan ‘konten politik’ secara default di seluruh Instagram dan Threads tanpa pedoman yang jelas tentang bagaimana hal ini akan berdampak pada konten yang berasal dari zona konflik global. Meta terus mengecewakan komunitas Palestina melalui kebijakan dan kurangnya investasi.

“Meta.Metamate.Me.” Kami percaya bahwa kita semua adalah Meta dan berkomitmen untuk bekerja sama dengan penuh hormat untuk mengatasi masalah ini secara internal dan eksternal, sambil tetap berpegang teguh pada tuntutan yang telah kami suarakan selama berbulan-bulan:

1. Kami menuntut diakhirinya penyensoran – hentikan penghapusan kata-kata karyawan secara internal untuk menumbuhkan lingkungan yang inklusif di mana semua komunitas merasa dilihat, didengar, dan aman

2. Kami menuntut pengakuan – berbagi pengakuan internal atas dukungan untuk rekan-rekan Palestina dan mengakui nyawa yang hilang dalam krisis kemanusiaan yang sedang berlangsung di Gaza untuk mengakui kemanusiaan kita bersama

3. Kami menuntut transparansi dan akuntabilitas – mengalokasikan sumber daya khusus untuk menyelidiki masalah penyensoran dan bias di platform kami dan secara terbuka mengungkapkan temuan untuk membangun kepercayaan di antara karyawan dan publik

4. Kami memohon kepada Anda untuk mengakhiri kebisuan – mengeluarkan pernyataan publik yang mendesak gencatan senjata permanen dan segera di Gaza

Sebagai pekerja teknologi, kami memiliki hak istimewa yang luar biasa untuk bekerja pada produk yang melayani dunia, dan dengan itu datang tanggung jawab yang luar biasa. Kami bangga bekerja di Meta – dan ingin terus percaya pada misinya untuk memberikan kekuatan kepada masyarakat untuk membangun komunitas dan membawa dunia lebih dekat bersama.

Baca Berita dan Artikel yang lain di Google News

(ny)

Pengepul kebahagiaan dari temuan abad modern, berupa listrik, internet dan komputer. Hidup harmonis bersama barisan code dan segelas kopi kenangan.

Sign up for a newsletter today!

Want the best of KWFeeds Posts in your inbox?

You can unsubscribe at any time

What's your reaction?


    Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 226
    Awesome
    Awesome

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 15
    EW
    Ew!

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 12
    FUNNY
    Funny

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 9
    LOL
    Lol

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 98
    Loved
    Loved

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 54
    OMG
    Omg!
Leave Comment

Related Posts

Celebrity Philantrophy Amazing Stories About Stories