Islami

Refleksi Hari Kebangkitan Nasional: Sudahkah Kita Bangkit?

Mubadalah.id – Hari Kebangkitan Nasional yang jatuh setiap tanggal 20 Mei adalah bukti bahwa gelora pemuda menjadi kunci untuk membangkitkan bangsa dari keterpurukan. Hari yang sakral ini memiliki tema yang hebat yaitu “Bangkit untuk Indonesia Emas”. Tentunya tidak pernah ketinggalan adanya upacara seremonial di setiap instansi pemerintahan, pendidikan, dan lainnya. Sejarah Singkat Hari Kebangkitan Nasional

Mubadalah.id – Hari Kebangkitan Nasional yang jatuh setiap tanggal 20 Mei adalah bukti bahwa gelora pemuda menjadi kunci untuk membangkitkan bangsa dari keterpurukan. Hari yang sakral ini memiliki tema yang hebat yaitu “Bangkit untuk Indonesia Emas”. Tentunya tidak pernah ketinggalan adanya upacara seremonial di setiap instansi pemerintahan, pendidikan, dan lainnya.

Sejarah Singkat Hari Kebangkitan Nasional

Organisasi Boedi Utomo menjadi cikal bakal lahirnya Hari Kebangkitan Nasional. Boedi Utomo (budi utomo) merupakan organisasi pemuda yang bergerak di bidang sosial kemasyarakatan. Kelahirannya jauh dari unsur politik. Pergerakannya bersifat nasional dan mengarah pada kemerdekaan Indonesia.

Boedi Utomo menjadi tonggak kebangkitan bangsa karena memicu semangat persatuan, kesatuan, dan nasionalisme di kalangan Masyarakat Indonesia. Sejak saat itu, mulailah bermunculan organisasi nasionalisme lainnya demi kemerdekaan bangsa. Yang kemudian hari lahirnya organisasi Boedi Utomo menjadi simbol Hari Kebangkitan Nasional. Meskipun masih ada beberapa kontroversi atas latar belakang Hari Kebangkitan Nasional.

Sudahkah Kita Bangkit?

Kurang lebih selama 116 tahun kita sudah memperingati Hari Kebangkitan Nasional. Namun, apakah kita sudah bangkit? Bangkit dari ketidakadilan, keterpurukan, kemiskinan, dan ketertinggalan lainnya. Minimal, apakah kita sudah bangkit dari kesedihan yang menenggelamkan kita di lautan kesengsaraan?

Mungkin agak berlebihan, namun bukankah realitanya demikian? Kita seringkali kesulitan untuk bangkit dari hal-hal negatif yang sebenarnya sudah kita sadari. Takut, khawatir, cemas, dan emosi negatif lainnya ikut menghambat kita untuk bangkit.

Mau sampai kapan kita gagal mengelola emosi negatif? Tidak ada jaminan untuk melarang emosi negatif dalam diri kita. Minimal kita isa mengelola dan mengarahkannya ke arah yang positif. Tidak ada jaminan untuk senantiasa baik-baik saja, namun sudah menjadi tanggung jawab kita untuk merespon setiap kejadian secara terbuka dan aktif.

Dulu, penjajah hadir secara fisik dan terang-terangan. Sekarang, penjajah hadir dengan kemasan yang lebih bisa diterima. Dulu sekolah sangat sulit, sekarang sekolah sudah terbilang mudah. Dulu informasi sangat terbatas, sekarang sudah berserakan di mana saja.

Alih-alih menuju kebangkitan, kemudahan tersebut menjadi boomerang dan dua mata pisau. Seperti paradoks, kita seperti tercerahkan karena kemudahan informasi namun konsekuensi terburuknya kita dapat tenggelam dalam lautan informasi.

Semangat Kebangkitan

Semangat kebangkitan harus senantiasa tersalurkan di setiap sendi kehidupan. Coba kita amati, berapa banyak orang-orang yang tidak bersemangat dalam menjalani kehidupan. Semangat kesatuan yang dulu dibangun oleh para pejuang kemerdekaan mulai terkikis oleh egosentris dan nilai-nilai individualisme lainnya.

Jadi teringat kata-kata Mutiara dari Prof. Muhammad Nuh pada kesempatan konferensi internasional tentang semangat kebangkitan. “Jangan matikan Cahaya orang lain, tetapi perbesar Cahaya kita sendiri”.

Untuk bersinar tidak perlu meredupkan cahaya orang lain, justru kita harus sama-sama bersinar. Bahkan memperbesar Cahaya sendiri bukan untuk menyombongkan diri melainkan untuk membantu menyinari setip sudut ruangan, sehingga kegelapan dapat terkikis secara perlahan.

Selaras dengan hadits Rasulullah tentang kebangkitan bersama melalui semangat tolong menolong.

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ نَـفَّسَ عَنْ مُؤْمِنٍ كُـرْبَةً مِنْ كُرَبِ الدُّنْيَا ، نَـفَّسَ اللهُ عَنْهُ كُـرْبَةً مِنْ كُـرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ، وَمَنْ يَسَّرَ عَلَـى مُـعْسِرٍ ، يَسَّـرَ اللهُ عَلَيْهِ فِـي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ ، وَمَنْ سَتَـرَ مُسْلِمًـا ، سَتَـرَهُ اللهُ فِـي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ ، وَاللهُ فِـي عَوْنِ الْعَبْدِ مَا كَانَ الْعَبْدُ فِي عَوْنِ أَخِيهِ

Artinya: “Dari Abu Hurairah radliyallahu anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Siapa yang melapangkan satu kesusahan dunia dari seorang Mukmin, maka Allah melapangkan darinya satu kesusahan di hari Kiamat. Siapa memudahkan (urusan) orang yang kesulitan, maka Allah memudahkan baginya (dari kesulitan) di dunia dan akhirat. Siapa menutupi (aib) seorang Muslim, maka Allâh akan menutup (aib)nya di dunia dan akhirat. Allah senantiasa menolong seorang hamba selama hamba tersebut menolong saudaranya…” (HR Muslim).

Hari Kebangkitan Nasional menjadi momentum untuk saling mengingatkan bahwa pentingnya untuk saling menjaga semangat persatuan, kesatuan, dan nasionalisme demi keutuhan dan jati diri bangsa. []

Sign up for a newsletter today!

Want the best of KWFeeds Posts in your inbox?

You can unsubscribe at any time

What's your reaction?


    Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 225
    Awesome
    Awesome

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 15
    EW
    Ew!

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 12
    FUNNY
    Funny

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 9
    LOL
    Lol

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 98
    Loved
    Loved

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 53
    OMG
    Omg!
Leave Comment

Related Posts

Celebrity Philantrophy Amazing Stories About Stories