Featured

The Thinker vs The Doer: Tarung Puan dan Prananda Calon Pengganti Megawati

PDIP memutuskan untuk menyiapkan posisi Ketua Harian jelang masa transisi kepengurusan baru pada Kongres 2025 mendatang. Ketua Harian punya kewenangan yang hampir sama dengan Ketua Umum, namun pada hal-hal yang bersifat sensitive dan super penting, hak veto dan kewenangan utama tetap ada di Ketua Umum. Karena Megawati Soekarnoputri hampir pasti akan menjabat sebagai Ketua Umum

PDIP memutuskan untuk menyiapkan posisi Ketua Harian jelang masa transisi kepengurusan baru pada Kongres 2025 mendatang. Ketua Harian punya kewenangan yang hampir sama dengan Ketua Umum, namun pada hal-hal yang bersifat sensitive dan super penting, hak veto dan kewenangan utama tetap ada di Ketua Umum. Karena Megawati Soekarnoputri hampir pasti akan menjabat sebagai Ketua Umum lagi, besar kemungkinan posisi Ketua Harian akan diperebutkan kedua anaknya: Puan Maharani dan Prananda Prabowo. Siapa lebih cocok?


PinterPolitik.com

Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), salah satu partai politik terbesar di Indonesia, kini menghadapi momen penting dalam sejarahnya. Dengan semakin mendekatnya waktu bagi Megawati Soekarnoputri untuk menyerahkan tongkat kepemimpinan seiring bertambahnya usia, PDIP mau tidak mau harus memikirkan sosok penerus putri Soekarno itu.

Seiring dengan keputusan partai yang akan menghadirkan posisi baru – yakni Ketua Harian – dalam kepengurusan di level teratas, kader dan simpatisan partai ini memang berharap sosok yang ditunjuk mampu menjadi pengganti yang sepadan dibandingkan Megawati.

Setidaknya ada dua nama muncul sebagai calon pengisi posisi ini. Keduanya adalah putra dan putri Megawati sendiri. Yang pertama adalah Prananda Prabowo, sosok yang kerap disebut sebagai sang pemikir atau the thinker karena berperan besar bagi PDIP dari belakang layar. Sedangkan sosok yang kedua adalah Puan Maharani, sosok yang kerapa disebut sebagai the doer alias orang yang tampil dan melakukan banyak aktivitas parpol di hadapan publik.

Baik Puan maupun Prananda punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Pertarungan perebutan kursi Ketua Harian akan sangat berdampak pada kepemimpinan PDIP selanjutnya. Bukan tidak mungkin sosok yang jadi Ketua Harian akan menjadi Ketua Umum PDIP di masa mendatang menggantikan Megawati.

Dengan demikian, persaingan ini bukan hanya tentang siapa yang akan memimpin PDIP, tetapi juga tentang arah masa depan partai dan pengaruhnya dalam kancah politik nasional. Siapa yang paling cocok jadi pengganti Megawati?

Prananda Prabowo: The Thinker

Prananda Prabowo, putra Megawati Soekarnoputri, dikenal sebagai sosok yang lebih banyak bekerja di belakang layar. Prananda memiliki reputasi sebagai pemikir strategis yang memainkan peran penting dalam merumuskan strategi politik dan kebijakan partai. Meskipun kurang terlihat di panggung publik, kontribusinya dalam membangun fondasi ideologis dan strategis PDIP tidak bisa diabaikan.

Prananda sering dianggap sebagai otak di balik banyak keputusan strategis partai. Dengan latar belakang pendidikan yang kuat dan pengalaman panjang di bidang politik, ia memiliki kemampuan untuk menganalisis situasi politik secara mendalam dan merumuskan langkah-langkah strategis yang tepat.

Pada Pemilu 2019 lalu misalnya, kemenangan PDIP di banyak daerah disebut-sebut terjadi berkat Prananda. Kader-kader PDIP menyebut peran Nanan – demikian nama kecilnya – sangat besar dalam merumuskan strategi pemenangan Pemilu. Tak heran ia kemudian dijuluki sebagai the thinker atau sang pemikir.

Nanan adalah sosok yang tak hanya dihormati, tetapi juga disayangi oleh kader-kader PDIP. Pengetahuannya yang mendalam tentang ajaran dan pidato-pidato Bung Karno membuatnya menjadi mata air rujukan bagi para pemikir PDIP, termasuk Ibunda-nya sendiri. Nanan adalah partner diskusi bagi Megawati Soekarnoputri, sekaligus penulis utama pidato-pidato sang Ketua Umum.

Puan Maharani: The Doer

Di sisi lain, Puan Maharani, putri Megawati yang juga cucu dari Bung Karno, telah membangun reputasinya sebagai politisi yang aktif dan tegas. Sebagai Ketua DPR RI, Puan telah menunjukkan kemampuannya dalam memimpin dan mengelola berbagai dinamika politik di parlemen.

Puan punya kemampuan interpersonal yang bagus yang membuatnya mampu menghubungkan para elite di level nasional. Dari sisi ini, ia punya keunggulan dibandingkan Prananda.

Puan juga dikenal sebagai sosok yang berani dan tegas dalam mengambil keputusan. Kepemimpinannya di DPR menunjukkan bahwa ia mampu mengelola berbagai kepentingan politik dan menjaga stabilitas institusi.

Selain itu, Puan memiliki pengalaman praktis yang luas dalam pemerintahan dan politik. Pengalamannya sebagai Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan menambah portofolio pengalamannya dalam menangani berbagai isu kebijakan publik.

Lebih Kuat Mana?

Persaingan antara Prananda dan Puan bukan hanya tentang siapa yang lebih layak, tetapi juga tentang visi dan pendekatan yang berbeda dalam memimpin partai.

Keunggulan utama Prananda adalah kemampuannya dalam merumuskan strategi jangka panjang yang dapat memperkuat fondasi ideologis dan operasional partai. Dalam situasi politik yang semakin kompleks, pemimpin yang mampu berpikir jauh ke depan dan merancang langkah-langkah strategis sangat diperlukan. Prananda juga dianggap mampu menjaga kesinambungan ideologis partai yang telah dibangun oleh Megawati.

Sementara keunggulan Puan adalah tawaran kepemimpinan yang lebih langsung dan operasional. Kemampuannya dalam mengelola dan memimpin berbagai program dan kebijakan menunjukkan bahwa ia siap untuk menghadapi tantangan praktis yang ada di depan mata. Dengan kepemimpinan yang lebih visible dan tegas, Puan dapat menarik dukungan dari berbagai kalangan yang menginginkan pemimpin yang aktif dan tanggap.

Dalam teori pergantian kekuasaan dalam partai politik, setidaknya ada beberapa faktor yang sering mempengaruhi proses dan hasilnya. Pertama adalah soal legitimasi keluarga. Dalam banyak partai politik, khususnya yang didirikan oleh tokoh karismatik, faktor keluarga sering memainkan peran penting dalam menentukan pengganti.

Baik Prananda maupun Puan memiliki legitimasi ini, namun dengan cara yang berbeda. Prananda mewarisi kecerdasan strategis Megawati, sementara Puan mewarisi kepemimpinan publik dan karisma Soekarno.

Kemudian, Max Weber dalam teorinya tentang kepemimpinan karismatik menyatakan bahwa pemimpin karismatik memiliki daya tarik pribadi yang luar biasa yang membuat mereka diikuti secara fanatik oleh pengikutnya. Namun, dalam konteks partai besar seperti PDIP, kepemimpinan juga harus didukung oleh struktur dan institusi yang kuat. Prananda mungkin lebih mendekati tipe pemimpin institusional yang mengandalkan strategi dan struktur, sedangkan Puan lebih memiliki karisma publik.

Selain itu, poin penting lainnya adalah soal dukungan dari dalam partai yang tentu saja sangat menentukan. Puan, dengan pengalamannya yang lebih luas di bidang pemerintahan dan legislasi, mungkin memiliki jaringan dukungan yang lebih kuat di antara kader partai yang berorientasi pada hasil konkret. Sementara itu, Prananda mungkin mendapatkan dukungan dari mereka yang lebih fokus pada aspek ideologis dan strategis.

Siapa Yang Lebih Baik untuk PDIP?

Menentukan siapa yang lebih baik untuk PDIP antara Prananda Prabowo dan Puan Maharani bukanlah tugas yang mudah. Keduanya membawa keunggulan masing-masing yang dapat menguntungkan partai dengan cara yang berbeda.

Jika PDIP ingin memperkuat fondasi ideologis dan strategi jangka panjang, Prananda mungkin adalah pilihan yang tepat. Pendekatannya yang analitis dan strategis dapat membantu PDIP menghadapi tantangan masa depan dengan lebih siap dan terencana.

Sementara, jika PDIP membutuhkan pemimpin yang bisa langsung terjun dan mengambil tindakan cepat, Puan adalah pilihan yang lebih cocok. Pengalamannya dalam pemerintahan dan parlemen menunjukkan bahwa ia siap untuk memimpin partai dalam dinamika politik praktis yang seringkali penuh dengan ketidakpastian.

Pada akhirnya, keputusan akan bergantung pada arah mana yang ingin diambil PDIP. Apakah mereka menginginkan pemimpin yang dapat membawa pembaruan strategis dan ideologis, ataukah mereka membutuhkan pemimpin yang dapat langsung terjun dan memimpin dengan tegas? Kedua calon memiliki potensi besar, dan keputusan ini akan menentukan masa depan PDIP di kancah politik Indonesia.

Menarik untuk ditunggu kelanjutannya. (S13)

Sign up for a newsletter today!

Want the best of KWFeeds Posts in your inbox?

You can unsubscribe at any time

What's your reaction?


    Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 226
    Awesome
    Awesome

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 15
    EW
    Ew!

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 12
    FUNNY
    Funny

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 9
    LOL
    Lol

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 98
    Loved
    Loved

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 54
    OMG
    Omg!
Leave Comment

Related Posts

Celebrity Philantrophy Amazing Stories About Stories