Islami

Kisah Cinta Sultan Yogyakarta yang Pernah Didesak untuk Poligami

Kisah Cinta Sultan Yogyakarta Mubadalah.id – Mengenal kisah cinta kasih dari tokoh tersohor memanglah menarik. Begitu pula kisah cinta Sultan Yogyakarta yang pernah didesak untuk berpoligami. Sri Sultan Hamengku Buwono X pernah membahas masalah poligami pada tahun 2009 silam. Berawal dari pernyataan seorang anggota DPR RI kala itu, Tengku Mahmud Yus yang mengatakan bahwa Sultan

Kisah Cinta Sultan Yogyakarta

Kisah Cinta Sultan Yogyakarta

Mubadalah.id – Mengenal kisah cinta kasih dari tokoh tersohor memanglah menarik. Begitu pula kisah cinta Sultan Yogyakarta yang pernah didesak untuk berpoligami. Sri Sultan Hamengku Buwono X pernah membahas masalah poligami pada tahun 2009 silam. Berawal dari pernyataan seorang anggota DPR RI kala itu, Tengku Mahmud Yus yang mengatakan bahwa Sultan Yogyakarta tersebut layak untuk berpoligami.

“Seharusnya Sultan memiliki istri lebih dari satu, karena hingga saat ini Sultan belum punya anak laki-laki yang menggantikan. Kesultanan harus dipimpin laki-laki bukan perempuan.” Kata Tengku kala itu.

Seperti yang kita ketahui, perkawinan Sultan dengan istrinya Gusti Kanjeng Ratu Hemas telah mendapatkan lima putri. Di mana tidak terdapat anak laki-laki yang banyak mendapatkan sorotan publik. Khususnya kaum hegemoni patriarki yang merasa bahwa perempuan tidaklah pantas sebagai penerus. Apalagi penerus kesultanan.

Mengenal Sultan Yogyakarta

Sri Sultan Hamengkubuwana X lahir pada tanggal 2 April 1946 dengan nama lahir Bendara Raden Mas Herjuno Darpito. Merupakan Raja Kesultanan Yogyakarta yang bertakhta sejak tahun 1989. Yang saat ini juga menjabat sebagai Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta ketiga, yang menjabat sejak 3 Oktober 1998.

Pendahulu sebelumnya ialah Hamengkubuwana IX yang juga berpoligami, lazim seperti para pendahulunya. Maka ketika Sultan Hamengku Buwono X meninggalkan kebiasaan poligami menimbulkan sebuah pertanyaan bagi banyak orang.

Namun dengan lugas dan sederhana, Sultan Yogyakarta X menjawab desakan poligami tersebut dengan jawaban yang menyentuh hati.

“Sebagai laki-laki keinginan untuk berpoligami pasti ada, tapi saya khawatir tidak mampu memberi kenyamanan dan keadilan. Jikalau saya memiliki istri lebih dari satu. Fisik mungkin bisa dibagi, tetapi tidak dengan hati. Maka dari itu saya tidak mau poligami.”

Jawaban tersebut tentu saja memiliki banyak makna yang mendalam dalam kisah cinta Sultan Yogyakarta X. Salah satunya ialah bagaimana beliau begitu mencintai istrinya. Juga menganggap bahwa satu perempuan saja sudah cukup bagi dirinya. Padahal jika kita katakan mampu tidaknya, tentu saja hal tersebut melebihi batas beliau. Apalagi poligami menjadi hal lazim bagi para pendahulunya. Namun dengan tegas, beliau menolaknya.

Ayat Poligami dan Pemaknaannya

Dalam al-Quran Surah an-Nisa’ ayat 3 terdapat penggalan ayat yang menjadi landasan atau rujukan kebolehan untuk berpoligami bagi laki-laki.

وَإِنْ خِفْتُمْ أَلَّا تُقْسِطُوا فِي الْيَتَامَىٰ فَانْكِحُوا مَا طَابَ لَكُمْ مِنَ النِّسَاءِ مَثْنَىٰ وَثُلَاثَ وَرُبَاعَ ۖ فَإِنْ خِفْتُمْ أَلَّا تَعْدِلُوا فَوَاحِدَةً أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ ۚ ذَٰلِكَ أَدْنَىٰ أَلَّا تَعُولُوا

Yang artinya:

“Dan jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuan yatim (bilamana kamu mengawininya). Maka kawinilah perempuan-perempuan (lain) yang kamu senangi: dua, tiga, atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil, maka (kawinilah) seorang saja, atau budak-budak yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya.”

Yang perlu kita garis-bawahi di sini bukanlah kebolehan laki-laki untuk menikah hingga empat kali. Melainkan rujukan dalil bahwa apabila kamu merasa takut untuk tidak dapat berbuat adil. Karena adil memiliki makna yang sangat luas. Bila kamu merasa adil dalam perbuatan belum tentu kamu dapat berbuat adil dalam perasaan. Sehingga kalimat فَإِنْ خِفْتُمْ di sini adalah sebagai peringatan bahkan dapat berwujud sebagai larangan.

Dalam Qiraah Mubadalah Bu Nyai Nur Rofiah mengatakan bahwa poligami ditegaskan sebagai bentuk perkawinan yang riskan melahirkan ketidakadilan. Sebaliknya, monogami adalah perkawinan yang lebih dekat untuk tidak berlaku aniaya أَدْنَىٰ أَلَّا تَعُولُوا. []

Sign up for a newsletter today!

Want the best of KWFeeds Posts in your inbox?

You can unsubscribe at any time

What's your reaction?


    Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 225
    Awesome
    Awesome

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 15
    EW
    Ew!

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 12
    FUNNY
    Funny

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 9
    LOL
    Lol

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 98
    Loved
    Loved

  • Warning: Undefined array key "nonce" in /home/kabarwar/public_html/wp-content/plugins/newsy-reaction/class.newsy-reaction.php on line 342
  • 53
    OMG
    Omg!
Leave Comment

Related Posts

Celebrity Philantrophy Amazing Stories About Stories