Islami

Nyai Lailatul Fithriyah: Anggota MM KUPI Terpilih sebagai Nominasi Penyuluh Agama Islam Award 2024

Mubadalah.id – Lailatul Fithriyah Azzakiyah, biasa dipanggil Nyai Ella atau Laila lahir pada 1 Agustus 1981 di Dusun Mencorek, Kecamatan Brondong, Kabupaten Lamongan, Jawa Timur. Perempuan yang juga anggota Majelis Musyawarah (MM) Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) merupakan putri pertama dari pasangan M. Thohir Taqrib dan Ummu Syaroh. Saat ini, Nyai Ella terpilih mewakili Kemenag

Mubadalah.id – Lailatul Fithriyah Azzakiyah, biasa dipanggil Nyai Ella atau Laila lahir pada 1 Agustus 1981 di Dusun Mencorek, Kecamatan Brondong, Kabupaten Lamongan, Jawa Timur.

Perempuan yang juga anggota Majelis Musyawarah (MM) Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) merupakan putri pertama dari pasangan M. Thohir Taqrib dan Ummu Syaroh.

Saat ini, Nyai Ella terpilih mewakili Kemenag Jawa Timur untuk maju sebagai nominasi Penyuluh Agama Islam Award 2024 tingkat nasional dalam bidang Peningkatan Literasi al-Qur’an.

Selain itu, ia juga merupakan seorang penemu metode Tahfidz Qur’an Tematik (TQT). Metode yang ia temukan tersebut telah digunakan oleh beberapa lembaga pendidikan di dalam dan luar negeri.

Pada tahun 2019, Nyai Ella baru saja mendapatkan penghargaan sebagai Runner Up II Muslimah Inspiratif Kota Malang. Dan pada tahun 2020, ia juga terpilih sebagai Penyuluh Agama Islam Teladan Kabupaten Malang.

Pendidikan

Nyai Ella kecil memulai pendidikannya dengan belajar al-Qur’an bersama kedua orang tuanya. Ia bersama santri-santri yang lain belajar al-Qur’an di lembaga pendidikan al-Qur’an didirikan oleh kedua orang tuanya.

Setelah menyelesaikan pendidikan al-Qur’an, Nyai Ella melanjutkan pendidikannya dengan belajar di SMP Muhammadiyah Lamongan. Setelah selesai, Nyai Ella memilih untuk terus belajar. Kali ini memilih untuk nyantri di Pondok Pesantren Walisongo, Ngabar, Ponorogo. Selama belajar di sana, ia juga belajar di SMA yang berada di lingkungan pesantren tersebut.

Setelah lulus, Nyai Ella kembali untuk melanjutkan pendidikannya dengan belajar di UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Ia masuk menjadi mahasiswi di Fakultas Syariah.

Nyai Ella mengaku banyak mata kuliah ia dapatkan saat belajar di Fakultas Syariah. Termasuk salah satunya adalah soal pembelajaran al-Qur’an.

Sehingga dengan modal tersebut membuat Nyai Ella selalu aktif untuk mengikuti berbagai kegiatan di masjid-masjid sekitar kampus. Baik untuk belajar maupun mengajar al-Qur’an.

Sebelum lulus, ia pernah menjadi tenaga pengajar di Angkatan Muda Masjid Kotagede, Yogyakarta. Di tempat tersebut, ia mulai mendapatkan banyak inspirasi pengembangan metode pembelajaran al-Qur’an.

Setelah lulus S1, Nyai Ella kembali melanjutkan pendidikan S2 nya dengan belajar di Universitas Muhammadiyah Malang. Di sana ia lulus sebagai magister Pendidikan Islam.

Keluarga

Nyai Lailatul Fithriyah Azzakiyah melepas masa lajangnya dengan dinikahi oleh Pradana Boy ZTF. Buah dari pernikahannya, Nyai Ella dan suami dikaruniai empat orang anak. Pertama Veeramiladya Bintan Failasufa. Kedua, Rahbar Zaravet Kavihilghafoor. Ketiga, Izdad Efcharista Kautsar Omniyya. Keempat, Ikfiya Taqayta Yavuz.

Suami Nyai Ella adalah dosen Hukum Keluarga Islam (Ahwal Syakhshiyyah) dan Kepala Biro Adminitrasi Kelembagaan, Pengembangan SDM dan Kerjasama di Universitas Muhammadiyah Malang.

Anggota MM KUPI

Perjumpaan Nyai Ella dengan KUPI berawal dari keikut sertaannya dalam pelatihan ulama perempuan untuk menangkal radikalisme pada tahun 2019 lalu. Pelatihan yang diselenggarakan oleh AMAN Indonesia dan Rahima itu menjadi pintu gerbang Nyai Ella bertemu dengan para ulama perempuan Indonesia.

Dari pertemuan dengan para ulama perempuan Indonesia membuat Nyai Ella merasa nyaman sehingga ia kerapkali ikut dalam berbagai kegiatan yang diselenggarakan oleh jaringan KUPI. Termasuk saat ada informasi terkait pengkaderan ulama perempuan Rahima, ia langsung mendaftarkan diri, dan lolos.

Sejak aktif sebagai pegiat simpul Rahima, ia menemukan fashionnya di sana. Ia terlibat aktif dalam berbagai kajian kitab dan analisis sosialnnya. Hingga pada saat KUPI II yang diselenggarakan di Pondok Pesantren Hasyim Asy’ari Bangsri, Jepara, ia juga mengikuti seluruh rangkaian kegiatannya.

Penemu Metode Tahfidz Qur’an Tematik (TQT)

Metode Tahfidz Qur’an Tematik (TQT) lahir dari keresahan Nyai Ella ketika melihat banyak orang menghafalkan Alquran namun tidak disertai dengan pemahaman akan ayat-ayat yang dihafalkan.

Filosofi dari TQT adalah mulai dari yang mudah, mulai dari yang suka, dan mulai dari yang dekat. TQT terinspirasi dari tafsir al-Qur’an.

Dalam dunia tafsir, ada istilah tafsir ijmali (menafsirkan Alquran secara global), tafsir tahlili (menafsirkan al-Qur’an secara analitis), dan tafsir maudhu’i (menafsirkan al-Qur’an berdasarkan tema-tema tertentu). Maka, TQT adalah metode tahfizh secara maudhu’i.

Karakteristik metode TQT adalah menggunakan teori pendidikan modern dan berorientasi pada hafalan dan pemahaman. Teori pendidikan modern yang digunakan antara lain multiple intelligence, mind mapping, teori belahan otak, dan teori super memory system.

Konsep multiple intelligence menjelaskan bahwa sebenarnya tidak ada anak yang tidak cerdas. Setiap anak adalah cerdas. Maka, setiap anak harus dianalisa dulu pendekatan yang cocok ia gunakan. Apakah visual, natural, musik, linguistik, dan lain-lain.

Sementara itu, melalui mind mapping, anak didik bisa membuat konsep tentang pengelompokan ayat yang ada di al-Qur’an

Teori belahan otak juga digunakan karena metode TQT tidak berkutat berdasarkan mushaf. Namun berdasarkan tema-tema tertentu.

Dengan demikian, metode TQT memiliki beberapa keunggulan. Antara lain:

Pertama, peserta didik dapat menghafal sekaligus memahami. Kedua, peserta didik mudah mengetahui letak ayat dan surat tentang tema tertentu.

Ketiga, peserta didik secara otomatis belajar kosa kata Bahasa Arab dari ayat yang ia hafal. Dan Keempat, memudahkan orang tua peserta didik untuk memasukkan pesan-pesan moral dalam al-Qur’an.

Pekerjaan

Kini, selain aktivitas utamanya sebagai dosen di Universitas Muhammadiyah Palangkaraya, Nyai Ella juga menjadi Penyuluh Agama Islam non-PNS KUA Kecamatan Dau. Di sana ia menjadi spesialisasi pemberantasan buta huruf al-Qur’an dan Penyuluh Agama di lapas wanita Malang.

Ia juga aktif sebagai anggota Majelis Tabligh Aisyiyah Kota Malang, Pegiat Simpul Rahima dan MM KUPI.

Di sela-sela kesibukan itu, Lailatul Fithriyah menjadi pengasuh metode TQT kelas internasional dan juga menjadi pembina di Baitul Hikmah Foundation. Sebuah lembaga pendidikan Alquran yang mengadopsi metode TQT.

Karya-karya

Pada tahun 2021, Nyai Ella menerbitkan buku pertamanya yang berjudul “Perempuan Menggugat Al-Qur’an Menjawab.”

Di tahun 2022, ia kembali menerbitkan buku keduanya berjudul “Menggenggam Bara: Kisah Muslimah Indonesia Berislam di Mancanegara.”

Kalau ada cupang di rawa-rawa sendirian. Bolehlah arwana menumpang berenang Kalau ada peluang kerja di Kabarwarga. Bolehlah raih kesempatan dan kirim cv sekarang

Sign up for a newsletter today!

Want the best of KWFeeds Posts in your inbox?

You can unsubscribe at any time

What's your reaction?

Leave Comment

Related Posts

Celebrity Philantrophy Amazing Stories About Stories